kenangan konyol

Saya sedang di Jogja sekarang. Bersama teman seperjuangan dulu zaman kuliah. Dia juga teman sesama pemulung yang pernah saya ceritakan sebelumnya. Bertahun2 ga bepergian bareng, ternyata ga ada yang berubah dari kami. Konyolnya tetep sama. Selalu sama.

Kekonyolan pertama, jika ingin bepergian selalu diputuskan serba mendadak. Rencana libur ke Jogja pun baru kami putuskan Senin kemarin. Esoknya baru stengah mampus nyari tiket. Tapi selalu ada dewa2 penolong saat kepepet. Besoknya lagi baru ada kepastian soal hotel. Kali ini penolongnya, dewi, bukan dewa :d

Seperti biasa juga, persiapan kami lakukan dengan terburu2. Ngepak barang bawaan saya lakukan sejam sebelum ke stasiun. Temen saya malah baru nyetrika baju sejam sebelum berangkat :p
Alhasil, begitu banyak yang tertinggal. Saya: charger batre kamera, mukenah, tisu, sabun mandi cair, kartu penting, dll, dsb (ga perlu saya tulis semua biar ga lama2 nyeselnya). Sementara temen saya: sendal buat dia dan anak-anaknya, baju anak pertamanya, dll, dsb (saya ga nanya satu2). Seperti biasa kami cuma bisa menertawakan kekonyolan ini sampe perut kram.

“Kayaknya kita emang ga boleh pergi bareng. Selaluuu saja begini kejadiannya,” kata dia.
“Iya, kalo ga pergi sama kamu saya ga gini kok,” kata saya, lalu melanjutkan tawa.
“Berarti ga ada yang berubah ya, kecuali karena dia udah punya dua anak. Yang lain sih masih sama,” timpal suaminya. Haha…iya banget.

Kami jadi bernostalgia. Dulu jika bepergian, selalu gini, grasagrusu dan kacau balau jadinya. Tiba masa tiba akal. Selalu nyaris ketinggalan kapal (dulu kemana2 naik kapal laut) dan harus lariiii karena telat.

Kami paling inget dulu saat kuliah kerja nyata saya pernah bolos maen ke bandung selama dua minggu. Ga pake izin ortu. Dari awal berangkat udah serba ga enak. Dari Makassar ke Surabaya naik kapal yang puenuuuh banget. Untung waktu itu belum zamannya kecelakaan2 kapal (upsss…) Dari Surabaya lanjut pake kereta ke Bandung. Terlantar dulu di stasiun sepagian. Seminggu lebih di Bandung, lanjut ke Jakarta, nginep di sekitar kampus temen.

Dasar pergi2 tanpa izin ortu, ada aja apesnya. Entah barang, entah makanan, adaaa aja yang nyolong. Kesel tapi kami cuma bisa ngetawain kesialan2 itu.
Dari Jakarta ke Makassar kami naik kapal laut lagi. Aksi kejar mengejar kapal terjadi lagi. Parah, karena jarak kapal berlabuh di Tanjung Priok dari halte bis jauh banget. Terpaksa ngejar dengan ojek yang berarti ngurangin jatah makan mahasiswa kere tapi suka kemana2 macam kami.

Setelah ngos2an ngejar tangga kapal yang mulai ditarik, kami selanjutnya harus berjuang mencari tempat. Dek atas sih luas tapi atapnya langsung langit. Gimana kalo hujan? Untungnya karena kami dua perempuan yang tidak berwajah cantik tapi patut dikasihani, kami selalu bisa mendapatkan tempat. Itu juga salah satu keunggulan kelas ekonomi di kapal laut. Semua orang seperti bersaudara, senasib sepenanggungan. Saya berani jamin, tanpa duit dan makanan, saya ga akan kelaperan karena apapun yang dipunyai tetangga tidur kita, pasti akan dibagi. Jarang kayaknya ngeliat orang brenti ngunyah di atas kapal!

Lanjut, sebelum transit di Surabaya, kami merasa perjalanan begitu lama. Kapal sesekali oleng. Ternyata kapal emang cuma muter2 di lokasi yang sama karena akan menyelamatkan penumpang yang stress lalu terjun ke laut karena uang berjuta-juta hasil mburuhnya di Malaysia dicopet di kapal. Meski rasa persaudaraan tadi cukup kental, resiko kecopetan di kapal memang lebih ganas dibanding di darat. Saya dan teman2 pun pandang2an lalu tertawa (lagi). Rupanya keapesan masih mengikuti kami. Mungkin karena (terutama) saya pergi diem2 tanpa izin. Seketika saya ngerasa pengen bersimpuh di kaki mama meminta maafnya.

Di Surabaya, kapal biasanya transit 4 jam. Kami memutuskan maen ke mall terdekat, makan di McD :p pulang dari mall sempet2nya kami mampir di pasar sekaligus terminal deket pelabuhan Tanjung Perak beli apel Malang buat oleh2. Cih, nggaya, ga punya duit kok ya sempet ke mall dan beli oleh2. Tapi gimana lagi, oleh2 yang ngetren saat itu ya apel Malang yang sama sekali ga seger lagi😦

Dan taukah apa yang terjadi? Berhubung tadi udah muter2 lama di laut, sepertinya waktu transit dipersingkat dari 4 jam jadi 2 jam. Atau bisa juga karena kami emang kelamaan jalan2 n nawar2 oleh2 ga seger itu :))
Ternyata, kami lagi2 harus lari kenceeeng banget karena tangga kapal udah diangkat! Jangkar mulai dilepas. Kami berjibaku dengan apel di tangan kiri dan tangan kanan berjuang meraih anak tangga terakhir. Salah perhitungan ya jatuh ke laut. Sementara ribuan pasang mata di kapal dan di darat hanya menonton perjuangan kami sambil menyoraki. Malu? Hihi…nggak! Ini lucu untuk ditertawakan sampe perut kram :)) Udah brapa lama ya ga ngakak segila waktu itu? :))

Dan tadi sore temen saya tiba2 ngomong; sampe skarang mamanya belum tau kalo kami lagi di Jogja. Hah??? *tepok jidat*

10 thoughts on “kenangan konyol

  1. kucingusil mengatakan:

    senang ya liburan ke jogja. berarti lain kali mesti jalan-jalannya ditemani saya *pede setinggi langit*

    saya malah susah tidur semalam sebelum bepergian lalu bongkar susun barang bawaan beberapa kali, ngecek daftar perlengkapan supaya ndak ada yang ketinggalan😛

    selamat menikmat sisa waktu liburannya di jogja🙂

  2. alfarolamablawa mengatakan:

    Kak, sama saya juga di jogja sekarang…hehehe

  3. tiexa mengatakan:

    lam knl…
    besok aq jga ke jogja lho…
    moga Za cuaca disana baek…
    jdi aq bisa jlan2 dsna ea…hehe

  4. venus mengatakan:

    oleh2!!! :p

    happy new year, co😀

  5. aubreyade mengatakan:

    wah, dirimu ki emang petualang sejati,kayaknya mba.e😀

    Tp,kl persoalan lupa bawa apa2 kl mau pergi mah,itu saya banget!!!😀 😀

    Met tahun baru mba yati🙂

  6. devieriana mengatakan:

    hyahahaha, seru banget petualanganmu mbak..😆
    Jan petualang banget deh.. Happy new year ya jeung.. Wish you all the best..🙂

  7. mercuryfalling mengatakan:

    Sedang bernostalgia ya…Seru banget kenangannya hehe

    Itu barang yg ketinggalan, buanyak bener😛

  8. dewira mengatakan:

    wah pasti seru kalo seandainya bisa negeliat Mba ngejar2 tangga kapal. wkwkwkwk..

  9. ipied mengatakan:

    walah pergi ke jogja ndak seru dong gak bisa ngejar kapal kan beda sama ngejar kereta :)) hahahaha

  10. meyka mengatakan:

    salam kenal, mbk. uda lama bc blog ini. tapi bru kali ini punya keberanian nulis komen. krn, besok sy naik kapal ke sby. hehe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s