buah #23

Kemaren, kami bertiga, saya, ipied, linda, maen ke Bogor. Ipied yang awalnya ngusulin ini lalu kami ngajak myaw dan linda. Tapi myaw tepar malam sebelum berangkat, jadi kami pergi bertiga dengan kereta berbeda. Tiba di sana sekitar pukul 09.00 langsung dilanjutkan mencari sarapan. Tujuan kami adalah taman kencana. Ga spesial sarapannya, kecuali karena saya laper, jadi ya abis. Malah rasa2 pengen nambah :p tapi kami menemukan makanan penutup (sarapan juga pake makanan penutup?) es duren dimana-mana, sebelum masuk kebun Raya Bogor. Yummy banget, durennya sangat terasa kental dan manisnya sedang.

Kami menuju museum zoologi dalam kawasan kebun raya Bogor. Tapi saya ga bisa menikmati karena bergidik ngeliat ular dan mual ngeliat binatang pengerat. Yang menarik perhatian saya cuma burung manyar. Sarangnya itu lho, ih, kecil2 kok pinter banget bikin sarang yang kokoh. Saya jadi inget masa kecil, suka manjat2 pohon untuk ngeliatin aktivitas burung ini di sarangnya. Mulai dari ngangkut ‘sampah’ untuk dijadiin sarang baru, bercumbu ma pasangannya, mengerami telur, mainin telur nan mungil di telapak tangan, ngeliatin gimana lucunya anak2 burung saat baru menetas dan bagaimana paruh imut mereka menunggu suapan dari paruh ibunya. Sukaaa, jadi kayak kembali ke masa kecil.

Kami ga sampai mengelilingi kebun raya, hanya pinggiran pintu satu, berakhir di kuburan belanda, lalu cabut ke makaroni panggang karena udah laper. Walo makan juga dua potong karena dorongan rasa laper, saya ga terlalu suka mp ini. Kurang gurih, kejunya ga terasa, mungkin karena hanya dijadiin taburan di atasnya. Kalo saya yang bikin, kejunya lebih banyak dijadiin campuran dalam bahan dan taburannya justru dikit. Tapi minumannya seger2 di sini. Makan bertiga, kami bayar Rp 145 ribu.

Sebelum beranjak pulang ke Jakarta, kami nyari oleh2. Pada pengen asinan. Kami ke sukasari. Di perjalanan menuju toko, saya penasaran dengan jenis buah2an yang jarang saya lihat. Saya pun mampir nanya ke penjualnya. Pertama, buah menteng. Hmm, kayaknya di Kalimantan juga ada. Buahnya mirip duku tapi kulitnya lebih orange, dan isinya kecut (menurut ekspresi dan komentar orang yang makan). Lalu ada buah kemang. Bentuknya mirip mangga tapi warnanya kuning pucat dan ungu bintik hitam. Kata penjualnya mirip pear dan hanya berbuah sekali setahun. Buah langka katanya. Lalu ada lagi buah langka yang laen. Kata ipied, namanya alkesah/kesah/alkisah. Bentuk buahnya kayak pear hijau, tapi warna kulit dan isinya orange kayak mangga. Menurut ipied lagi, teksturnya lembut kayak mentega, dan manis. Hmm, saya membayangkan rasanya mungkin mirip elai (duren kalimantan), lembut, rasanya kayak mentega, lebih enak dari duren. Warnanya kuning cenderung orange, duri kulitnya ga keras, malah lemes gitu.

Saya baru ngeh dengan nama2 tempat terkenal di Jakarta, Kemang, Menteng, Gandaria, duren sawit (hihi…duren goreng maksudnya ya?) Aaah, nyesel bener ga beli2 buah2 langka itu😦 hanya karena males bawa tentengan pulang. Kalo dah gini baru ya kerasa betapa kayanya alam negeri ini😦 Sayangnya saya ga motret karena hujan, ribet ngeluarin kamera.

Saya milih oleh2 asinan sayur akhirnya. Kalo lagi bikin di rumah, asinan jatah saya selalu didominasi sayuran. Sementara ipied dan linda milih asinan buah.
Musibah rupanya dimulai dari sini. Waktu naik ke angkot menuju stasiun abis beli asinan, saya mencium bau ga enak. Saya sempet nanya, bau apa ini ya? Seperti bau kentut atau bau cucian ga kering. Nambah2in pening abis kena hujan aja😦 kupikir bau sepatu dari penumpang lain. Tapi setelah mereka turun kok baunya ga ilang? Bau ini malah ngikut sampe kereta, busway. Haduh, mana dingin, laper, peningnya juga nambah gara2 bau ini.

Begitu sampe kost, bongkar2 tas, bau kentut makin meruak tajam. Ternyata sodara2, yang bau kentut ini adalah asinan sayurnya! Sama sekali ga bisa dimakan😦 sial beneeerrr!
Aaah, sabtu nanti pengen deh balik ke Bogor lagi. Penasaran ma buah2 langka itu dan mau balas dendam beli asinan buah aja :((

4 thoughts on “buah #23

  1. kucingusil mengatakan:

    jadi sabtu nanti kencan ke bogor nih? *ketawa setan*
    sekalian nyobain soto mie nya kalo ke bogor lagi

  2. Domba Garut! mengatakan:

    Nggak nyangka ya si asinan itu bis akentut baunya tajam benar..😀

    mungkin persis sama dengan tajamnya bau kelek orang-orang disini. salam hangat dari afrika barat!

  3. ipied mengatakan:

    udah nanti kalo balik ke bogor beli lagi itu buah langkanya biar anaknya gak ileran😀 ahahahaha….

  4. mariskova mengatakan:

    Musium Zoologi itu masih layak buat dikunjungi? Aku selalu kebayang sarang laba-laba yang tebel banget disitu.

    Btw, soal asinan bau kentutnya, imej Jeng Yati ancur dong selama perjalanan? Hehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s