minimum payment #22

Saya mau cerita tentang taksi-sesat-2, sambungan posting sebelumnya. Kali ini tentang kekonyolan saya soal minimum payment. Seperti saya ceritakan sebelumnya, saya percaya dengan saran beberapa kawan untuk memilih taksi burung biru, atau anak-lakinya-burung-biru, atau si cepat. Setiap akan naik taksi ya pilihan utamanya burung biru. Kalo ga ada baru yang dua itu.

Suatu hari sebelum tinggal di Jakarta, saya nginep di Mega Matraman dan akan ke Pancoran menjelang siang. Di halaman hotel udah nunggu beberapa taksi warna biru. Taksi2 sewarna emang ‘ngetem’ di hotel itu tapi bukan burung biru. Jadi saya lebih waspada pas mau manggil taksi. Mungkin pengaruh mata minus yang ga dipakein kacamata, ternyata yang saya panggil bukan burung biru tapi taksi cap permata kalo ga salah. Itu pun saya sadari ketika udah keluar dari halaman hotel di jl Matraman. Haduh, celaka! Mana sopirnya nanya2 terus harus lewat jalan mana dll walopun saya udah nyebutin alamat lengkap. Paniklah saya.

Saat muter balik menuju arah toko buku Gramedia, saya langsung pura2: “Haduh, lupa, harus beli buku. Pak, saya turun di Gramedia ya.” Si sopir ngedumel. Saya ngasih 10 rebu, makin ngomel. Padahal belum beranjak dari angka 5000 tuh argonya, udah untung 5000. “Mbak, minimum payment-nya 25 rebu,” katanya. Cih, nagih dia! Daripada berpanjang2, dan karena ketika itu sebagai anak daerah ke Jakarta berarti banyak duit, saya kasih aja. Padahal yaaa, minimum paymentnya anak-laki-burung-biru aja cuma 20. Huh, sebel!

Saat beberapa pekan tinggal di Jakarta, saya juga mengalami hal konyol dikit. Kali ini perjalanan dari Hotel Sultan/ Hilton ke Senopati. Saya terpaksa pake burung biru warna hitam (biru kok hitam, gimana sih?) yang sekelas di bawah emas, karena cuma ada taksi itu di hotel. Macet pula, bayarnya 35 rebu. Huh, ga rela banget rasanya. Padahal dengan taksi biasa paling 15 rebu atau 20 kalo sopirnya lagi seret rezeki dan memberlakukan minimum payment.

Soal minimum payment ini kayaknya untung2an juga ya. Kalo pengalaman temen saya sih, berapapun harga di argo, segitulah yang dia bayar dan sopirnya ga pernah protes. Sementara saya hanya mengalami itu jika sopir lagi baik hati, saya beri uang gedean trus dibalikin sisanya sesuai argo. Tapi itu jarang terjadi. Biasanya pun kalo niatnya udah gitu, balikin pas harga bandrol, saya malah ngasih lebih. Karena saya seneng. Tapi yang sering sih ya gitu, dibanderol seharga minimum payment, nyegat dari pinggir jalan sekalipun. Huh!

Ada satu kejadian menyebalkan, lagi-lagi soal minimum payment. Saya waktu itu jalan berempat dengan satu temen dari surabaya, dari jogja, dan dengan dia. Kami keluar dari plaza ex hendak ke sarinah. Tapi hujan turun dereees banget. Akhirnya temen2 mutusin naik taksi saja. Yang datang pada kami adalah taksi burung biru dengan tarif buka pintu 6000. Saya ga tau sarinah itu seberapa jauh waktu itu. Lalu ketika tiba di tempat, argo ga sampe 10 rebu, 8000 juga ga sampe kali. Udah seneng duluan kita. Hihi, murah nih. Pas gitu, saya tengok ke jendela di bawah kaca ada daftar tarif. Saya tunjukin ke temen2 yang duduk di belakang. Meledaklah tawa kami. Tawa sengsara dan gemes, huahuahahaha! Namanya anak baek dan kaya, datang dari daerah, ya kami bayar 25 ribu. Padahal sopirnya ga minta segitu. Dan alangkah bahagia wajahnya menerima uang patungan dari kami😦

Keselnya kalo inget, sekarang, setiap saat, wilayah itu adalah rute jalan kaki bolak-balik saya, ga pake pegel, ga perlu taksi. :p

5 thoughts on “minimum payment #22

  1. myaw mengatakan:

    lah…minimum payment itu cuma berlaku kalo pesen taksi mbak. kalo nyegat di jalan, ga berlaku *tepok jidat*

  2. ipied mengatakan:

    iya mbak, minimun payment itu ya cuma kalo pesen taksi😮

    saya sering kok naik taksi tapi tarif gak sampe 20rebu, dan tetep saya bayar harga argo, dan supir gak ngomel2..

    ck..ck… berarti kamu dermawan banget ya mbak, pantesan biaya transport bulanan membengkak (doh)

  3. kucingusil mengatakan:

    lha, jadi selama ini bayar dengan patokan minimum payment? *bigeyes*

    aku juga sering kok membayar argo di bawah 20ribu. pas malam hari atau hujan lebat taksi sangat berguna tapi ya itu mesti tau jalan :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s