kacamata #21

Saya mengenakan kacamata sejak 16 tahun lalu atau sejak usia dua tahun. Gejala gangguan di mata sebenernya sudah saya rasakan lama sebelum itu. Tapi saya ga berani bilang ke ortu. Berkali-kali saya mengecek mata sendiri dengan alat bantu…nyala lilin. Kalo ngeliat nyala lilin dengan mata kanan, gambarnya utuh, jelas lidah apinya. Tapi saat ngetes mata kiri, blurrr abis, bentuk apinya kayak bulatan matahari sore yang sedikit tertutup awan. Ah, ga pas. Pokoknya blur tak berbentuk.

Akhirnya saya memberanikan diri untuk minta diperiksain ke dokter ditemenin kk. Dan apa kata dokter waktu itu? Katanya, mata kiri saya dikit lagi buta, tinggal 20 persen. Hah, parah amat? Diperiksa bolak balik, ternyata ada urat saraf yang ketarik. Kemungkinan itu terjadi saat kepala saya bocor. Jadi ceritanya pas kecil, malem2 saya jatuh dari tempat tidur. Kepala saya kena sudut lemari atau apa, bocor! Pitak dah, sampe sekarang. Saya sering ngeri sendiri kalo ga sengaja kepegang bagian bekas bocor itu 😦

Ga cuma soal saraf ketarik itu jadi penyebab. Hal lain yang bikin cepet rabun misalnya baca buku sambil tiduran, di kendaraan (yang melewati jalanan kampung yang ancur itu), baca buku dengan cahaya tak cukup. Paling sering dulu adalah ngumpet di kamar baca buku pas udah waktunya salat Magrib. Abis lagi seru ceritanya. Terpaksa baca gelap2an di depan jendela. Kualat :p

Dulu kacamatanya jarang dilepas, kata dokter biar cepet sembuh. Tapi sepupuku make terus, malah nambah minusnya. Akhirnya saya jarang pake, eh, malah turun dikit2 minusnya. Belakangan ini saya lebih jarang lagi make kacamata. Rasanya udah berbulan-bulan dilepas. Tapi karena dikit2 perih, merah, iritasi, akhirnya kemaren saya beli kacamata. Eh, ternyata, berbulan2 ga pake, taunya minusnya turun! Kanan tinggal 0,75 dari sebelumnya 1,5. Sementara yang kiri 1,25. Sebenernya yang kiri lebih gede lagi sih minusnya, tapi biar imbang sama mata kanan, dikurangin aja dari ukuran sebenernya.

*hihihi…boleh yaaa poto narsis mengenang kacamata terakhir yang ga tau ada dimana. Nyari model sama ga dapet2 lagi*

Iklan

5 thoughts on “kacamata #21

  1. MobilRETRO berkata:

    Pengen lepas kacamata juga, tapi kalo nyetir malah ngga bisa bedain antara tiang listrik dan batang pohon….

  2. katakatalina berkata:

    terus, mata kirinya bisa disembuhkan tidak ?
    hem, saya termasuk orang yang suka maksain baca di segala tempat. termasuk dalam gelap. hihihi…sama kita yak

  3. piazola berkata:

    hebat…hebat…ngiri minusnya bisa berkurang…apakah casenya berlaku untuk semua orang??

  4. kucingusil berkata:

    karena sering berhadapan dengan monitor komputer juga, aku nyedian tetes mata untuk menjaga mata tetap lembab. jadi ndak merah-merah kering 😀

    nah, kalo minusnya besar kalo ndak pake kacamata malah jadi sakit kepala atau malah bisa jadi mimisan

  5. ipied berkata:

    jadi logikanya gharusnya gak usah sering2 oake kacamata lha wong sedikit2 minusnya kurang kok :-p hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s