sup jagung #20

Terulang lagi cerita lebaran Idul Fitri lalu hari ini. Saya lapeeerrr di hari lebaran! Tapi saya harus ngantor pagi2 jam 7. Suasana sepiii banget. Jika biasanya saya butuh waktu sampai 10 menit untuk nyebrang jalan, tadi ga sampe semenit. Jalanan kosong karena orang2 masih salat Idul Adha.

Ga ada yang jualan makanan. Ga ada OB. Dan temen saya yang lain baru datang jam 9. Laper. Kalo pas di kost mungkin bisa bikin mie atau jalan2 ke mall cari makanan. Kali ini terpaksa bersabar nungguin jatah makan siang dari kantor saja :p sambil membayangkan sup krim jagung yang saya bikin kemaren.

Hihi…ga yakin saya bisa masak? Woh, saya bisaaa! Gambar itu buktinya! Walopun cuma seadanya karena bahan terbatas, tapi lumayanlah bikin kenyang dan keringetan. Kondisi cuaca kemaren yang dingin karena ujan terus menerus sejak malam bikin saya laper bener dan memaksa saya mencari sesuatu untuk dikunyah. Saya abis beli jagung sehari sebelumnya tapi males kalo lagi-lagi cuma direbus. Ga berasa banget kenyangnya.

Lalu terpikirlah untuk bikin sup krim jagung. Gini cara bikin sup krim jagung ala anak kost seperti saya:

Didihkan air yang telah diberi bumbu kaldu ayam (pake royco atau apa kek yang ada). Masukkan dua jagung manis yang telah disisir/diserut. Beri tambahan merica, bawang putih, garam. Setelah jagungnya mateng dan mendidih, masukkan susu cair (saya bikin dari satu sachet susu bubuk Dancow). Aduk hingga mendidih, angkat, siap dihidangkan!

Berhubung saya anak kost yang ga punya kulkas, maka ayam segar digantikan dengan abon ayam yang dibubuhkan setelah sup siap saji. Kalau suka, pake saos sambel juga boleh. Dan buat saya, si anak kost yang selalu kelaperan ini, rasanya ga mengecewakan kok.

Dulu, saya sering membuat sup jagung tapi ga pake susu. Ini adalah jenis makanan khas dari Sulawesi Selatan yang disebut Barobbo alias sup jagung tanpa krim. Efek kentalnya didapat dari jagung jenis ketan yang konon hanya ada di Madura dan Sulsel. Biasanya, selain jagung, Barobbo ini juga dilengkapi dengan irisan halus sayuran seperti kacang panjang dan daun kacang panjang atau bayam. Sementara penyedapnya biasanya pake ayam, tapi sepertinya lebih enak pake udang. Harus diingat, ini bahan utamanya jagung. Kalo kebanyakan sayuran atau malah ditambahin beras/nasi, labu, bisa2 jadi bubur Manado :p

Taburannya adalah bawang goreng dan daun seledri. Kalau suka, pake daun bawang juga. Sambelnya, boleh sambel lengkap campuran cabe rawit, bawang merah, garam, bawang putih, terasi, yang dihaluskan lalu ditumis. Tapi saya lebih suka sambel biasa, cabe rawit merah dan garam diulek lalu diberi perasan jeruk nipis atau cuka. Hmmm…yummy, seger! Kadang2 kalo untuk dikonsumsi sendirian, saya masukkan irisan cabe dalam sup jagung atau barobbo saat dimasak bersama sayuran. Haduh, cerita makanan gini jadi ngeces2 nih, makin lapeeerrr!

Selamat Idul Adha !

*update*

Ada yang bawa ketupat, opor, dll ke kantor. akhirnya makan juga! tapi fotonya baru besok ;p

*ga nemu gambar Barobbo yang pas :p rata2 gambarnya lebih mirip bubur Manado karena dimasak dengan beras. Malah ada yang pake santen*

Iklan

One thought on “sup jagung #20

  1. ipied berkata:

    itu airnya seberapa mbak bayaknya? owalah pantes jadi kentel lha wong pake 2 buah jagung…

    ah jadi pengin…. 😦 laperr

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s