payung #19

Bulan ini duit bulanan (baca: gaji) saya bener2 ludes. Kalo bulan sebelumnya jelas kemana larinya, banyakan untuk berobat. Bulan ini, jelas juga sih larinya kemana, abis di biaya pergaulan dan biaya kenakalan, hahaha! Ketemuan sama temen, ketemuan sama pacar, makan sama temen, makan pacar, eh sama pacar. Acara nonton2nya juga banyak. Gratis sih nontonnya, tapi abis itu makan ma taksinya mahal :p abisnya, takut naik bis ato angkot kalo pulang malem. Belum abis bulan ini, eh tau2 dompet udah kosong. Haduh, bener2 manager keuangan yang buruk :p

Biasanya, saya nyatet pengeluaran setiap hari dengan sangat detil hingga ke nominal terkecil. Bukan karena perhitungan lho ya, tapi untuk mendisiplinkan diri, biar bisa cepet beli rumah, hihi…amin! Cara ini biasanya ampuh untuk ngerem pengeluaran. Karena saya melihat dengan jelas jumlah pengeluaran dibandingkan dengan dana yang udah saya alokasikan. Kalo pekan ini melebihi budget, saya akan ngurangi pengeluaran pekan depannya. Kalo makanan rumah lebih murah dibanding beli2, saya usahain masak sendiri. Dengan cara ini saya juga terhindar dari males, boros, dan makan makanan ga sehat.

Meniru panduan di majalah Femina, selama ini, saya selalu mengalokasikan 1/3 gaji untuk ditabung. Disimpen di rekening berbeda dan ga boleh diganggu gugat. 2/3 sisanya untuk semua jenis pengeluaran. Kost, asuransi, pulsa, laundry, makan, transport, belanja bulanan, dll. Nah, yang sering bocor adalah di transport karena saya ngantor cuma jalan kaki. Seharusnya ga ada biaya transport dong? Tapi teteplah saya anggarkan. Masa ga gaul sih? Kebocoran dana transport biasanya diikuti kebocoran dana makan. Kalo ngantor sih, makan ditanggung. Tapi masa sih pas libur dan jalan2 saya ga makan? Akhirnya akumulasi kebocoran ini disebut biaya pergaulan dan biaya kenakalan (diadopsi dari istilah kantor lama untuk anggaran biaya kemahalan yang berbeda antar karyawan tergantung di daerah mana dia bertugas). Biasanya, dari dana 2/3 ini saya masih bisa nyisain sampe 500 rebu untuk ditabung lagi (rajin yaaa) tapi bulan ini ga nyisa sama sekali 😦

Hari Selasa kemaren, dompet udah kritis sebenernya. Tapi saya masih jalan2. Mampir ke toko buku di Blok M sampe ngiler2 banyak bener buku baru yang pengen dibeli. Keluar dari toko buku, akhirnya saya tergoda mampir ke penjual payung yang sejak tadi ngiming2in payung berendanya yang bentuknya cekung banget, ga ngembang melebar macam abis diobrak-abrik angin. Dari harga 65 rebu, nawar mpe dapet 35 rebu, itupun rasanya masih mahal. Tapi udahlah, saya suka, saya beli. Ouh, dompet makin sekarat. Padahal saya udah punya payung sebenernya walopun salah satu teralisnya harus diiket karet gelang tapi masih berfungsi. Untung gajiannya tanggal 27, pas lebaran. Jadi kayaknya hari ini udah bisa cek rekening.

*Janji, saya akan nyatet lagi detil pengeluaran mulai besok! Biar bisa sedia payung sebelum hujan*

2 thoughts on “payung #19

  1. mercuryfalling mengatakan:

    dianya malah beli payung..bukannya sedia payung hhihihi

    unik juga istilahnya teralis hahhaa eh aku stlh malas berbulan-bulan, akhirnya jd juga beli payung. selama ini, payungku satu-satunya berbentuk donald bebek. duh mak, kalo lg makai tuh payung, maluuu bener.

  2. ipied mengatakan:

    ya tuhan payungnya :)) wakakakaka sok imut dehhhhh hahahahaha…..
    *ketawa ngejengkang*

    eh mahal bener? itu beli di pasar kan? kenapa mahal banget? harusnya 15-20rebu saja bu…. ya kecuali kalau itu payung bermerek sih…. semoga saja awet ya… 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s