guru #18

Hari ini hari guru ya? Apa yang tertinggal di otak saya tentang guru-guru saya? Ah, sepertinya semua yang ngeselin aja. Tapi ngeselinnya emang karena saya juga sih. Saya ga bisa lupa ke mereka karena saya menyesalinya, kenapa saya ga berubah setelah peristiwa2 ga ngenakin hati itu.

Saya ingin mulai dari SD. Sejak dulu saya terlalu pemalu. Jangankan ngeluarin pendapat di muka umum (baca: temen sekelas), bersuara saja butuh perjuangan besaaar. Inget kan cerita saya tentang jadi petugas upacara yang malu-maluin itu? Rangking satu sih iya, tapi saya menang di tulisan, bukan di lisan. Ditanya guru pun saya cuma diem, kecuali dipaksa. Kalo akhirnya guru nyebutin jawaban karena nyerah dan menganggap seisi kelas ga ada yang tau jawaban pertanyaannya, saya pun nyesel dalam hati. Karena jawaban itu sebelumnya udah di ujung lidah, udah diucapin, tapi ga kedengeran. Hanya bibir saya yang keliatan komat kamit.

Sampe suatu hari di kelas VI kalo ga salah, saking gemesnya (atau kesel) bu guru ngelempar bukunya ke saya karena udah belasan kali nanya dan bibir saya cuma komat kamit tanpa suara. Itu sebabnya saya ga pernah jadi juru bicara dalam lomba cerdas cermat. Bisa kalah mulu ntar karena jurinya ga denger jawaban saya. Saya mulai belajar berubah sejak itu. Mulai berani bersuara (dalam arti sebenernya) walau hanya di lingkup kecil misalnya kelompok bimbingan belajar bersama bu guru yang hanya diikuti lima orang :d lumayanlah.

Saat SMP, hari pertama udah langsung ga pede karena telat bangun. Hari-hari berikutnya, makin merasa terintimidasi karena guru-guru terus menerus membanding-bandingkan saya dengan saudara sepupu yang juga sahabat saya. Lebih ga nyaman lagi saat kena puber, semua guru kayaknya cuma fokus merhatiin nilai pelajaran saya yang menurun. Lalu melaporkannya ke Bapak. Dan bapak marah besar (ya, besaarrr, walopun omongannya cuma satu kalimat). Saya kesel, emangnya orang harus berada di puncak terus-menerus? Kasihlah kesempatan pada orang lain untuk jadi juara juga :p *ngeles*

Saat SMA, sedikit lebih menyenangkan guru2nya. Kelas satu sih ga terlalu. Tapi kelas dua dan tiga, saya sudah merasa jauh lebih nyaman. Saya suka salah satu guru yang dikenal killer saat ujian dan contek menyontek. Iyaaa, pilihan saya emang aneh :p tapi justru cara itu bisa dipake untuk membuat saya belajar keras. Saya juga ingin ngebuktiin ke pak guru itu bahwa walopun saya ga ngetop, tapi saya selalu jujur (dan pinter tanpa nyontek).

Tapi saya juga pernah agak sakit dan malu hati pada guru yang agak2 uztad gitu yang katanya ngelaporin saya ke keluarga dan bilang saya ‘bajingan’. What? Bajingan? Ga ada kata lain apa? Entah sikap dan tingkah saya yang mana yang dibilang bajingan sama itu guru. Padahal kalo mau bongkar2an sih, justru anak perempuannya si keluarga tempat guru itu laporan lebih bajingan, kedapatan ngerokok di belakang kelas. Huh!

Di kelas III, hidup saya di sekolah agak lebih damai. Beberapa guru rasanya cukup bersahabat bahkan mau maen ke rumah saya di kampung pada hari Minggu. Dan ada satu lagi, saya suka guru Bahasa Jerman! Orangnya nyantaiii banget, tapi transfer ilmunya dapet banget. Hehe, walopun sekarang udah ga inget lagi satu pun kata bahasa Jerman :p Berkat beliau pula, saya merasa menemukan potensi yang bisa dikembangkan dalam diri saya. Ya, beliau yang menemukan dan menunjukkannya pada saya.

Entah kenapa, beberapa hari lalu tiba-tiba saya teringat beliau dan ngayal; kalo misalnya saya dapet hadiah jalan-jalan ke Jerman, saya akan berikan ke guru saya itu. Insya Allah, Amiiin!

Iklan

2 thoughts on “guru #18

  1. cynthinks berkata:

    weeew flashback niy ya ceritanya šŸ™‚ *komentar gak bermutu gini* .. tapi masa2 kontak dengan berbagai macam guru di sekolah itu emang berpengaruh ya mbak ke perkembangan orang .. at least saya ngerasa gitu.

  2. ipied berkata:

    eh? ada pelajaran bahasa jerman? kamu jurusan bahasa mbak? šŸ˜®

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s