jijik #14

Pekan lalu ketika reuni kecil2an bersama tiga teman kantor lama, lagi2 saya sempet menjadi salah satu topik kecil yang dibahas dan dicelain. Saya datang telat dan mereka udah sempet minum2 dulu di salah satu cafe di Sarinah. Saat saya datang, kami tak langsung pindah tempat untuk nyari makan karena nungguin salah satu temen yang masih harus nyelesein kerjaan.

Cafe-nya dingiiin banget. Di luar pun lagi dingin. Angin bertiup cukup kencang dan suasana berubah gelap karena mendung tebal menggelayuti langit. Cuaca dingin ini memicu keinginan untuk pipis terus, apalagi kalo abis minum jus sebelumnya. Temen saya seperti biasa udah pamit pipis duluan. Sementara saya dan temen yang lagi kerja masih ga ngerasa pengen pipis.

Ternyata, setelah keluar dari cafe, baru deh kebelet. Giliran saya dan seorang temen yang minta ditungguin karena pengen ke toilet. Naiklah kami ke lantai 2 Sarinah. Tapi ternyata wc-nya bau pesing, agak becek, ga ada tisu, dan di salah satu wc, selang airnya tergeletak begitu saja di lantai. Hueksss…saya kehilangan selera buat pipis. Rasa kebelet yang tadi, mendadak ilang. Bahkan ketika pindah ke cafe di seberang Sarinah, saya ga pengen pipis lagi.

Entah sejak kapan saya jijik-an seperti ini. Yang saya ingat sih, dulu pertama kali akan tinggal di Makassar, saya sering ga buang air seharian. Saya jijik masuk wc karena ubin di kamar mandi masih yang model lama, warna kuning kotak2 kecil yang udah mulai berubah warna jadi coklat. Melihat kelakuan saya itu, sepupu saya bilang: “Biar ilang jijiknya, coba kamar mandinya dibersihin sendiri sampe yakin cara bersihinnya bikin kamar mandi udah yang paaaling bersih bener. Pasti jijiknya ilang. Daripada nahan2 buang air gitu.” Saya coba esoknya dan ternyata bener, saya bisa buang air akhirnya.

Kebiasaan itu masih berlanjut sampe sekarang, saya sulit beradaptasi dengan wc. Kalo nyari kost, saya harus liat wc dulu. Kalo ga yakin saya bisa menyesuaikan diri (walopun udah dibersihin), ga akan saya tempatin. Saya yakin saya ga akan bertahan sehari di Cina kalo suasananya seperti yang diceritakan traveler ini. Ga ngeliat langsung aja saya muntah2. Makanya saya ga heran ketika ada salah seorang atau dua orang ponakan saya yang suka nangis minta pulang ke rumah hanya untuk buang air karena jijik di tempat lain. Siapa dulu tantenya :p

Temen kantor lama yang inisial S ini udah hapal bener tabiat saya sampe saya dikasih julukan Miss Clean. Soal ini saya sering konyol dan agak keterlaluan sih. Misalnya jika dia datang bertamu ketika saya abis ngepel lantai, maka saya akan menahannya di luar sampe lantai kering. Kalo dia terlanjur di rumah, saya ga akan bolehin dia nginjek lantai atau bergerak dari tempatnya. Atau saat baru ngerapiin tempat tidur dan ganti seprei, saya ngelarang dia tidur. Saya aja kadang2 malah bela2in tidur di lantai. Kalo di kost sekarang, saya akan tidur di sofa :p Konyol kan? Dan kebiasaan buruk saya ini bisa bikin pertemanan jadi kacau.

Kelakuan saya malam pekan lalu itu, bikin temen saya ngomel2 soal penyakit. Mereka ga tau aja kalo sekarang saya makin pemalas. Jarang ngerapiin tempat tidur dan ga ngepel lagi tiap hari. Hari Senin kemarin pas temen saya maen ke kost, dia geleng2 karena saya memilih tidur di kasur yang digeletakin di lantai dan tempat tidur saya jadiin tempat barang2. Padahal sih, bukan karena sayang tempat tidurnya yang abis diganti seprei tapi karena saya ga pernah sempet ngerapiin barang2 yang terlanjur numpuk di tempat tidur. :p

Temen2 malam itu juga bilang: kalo kamu jijikan gini, kamu ga bisa hidup di desa.
Saya bantah, karena rasanya di desa malah lebih bersih. Kalopun harus ke sungai atau ke hutan, ga ada bau pesing. Hihi, saya lupa, mungkin isi kepala kami tentang suasana desa, berbeda. Yang saya ingat, di desa saya sungai2 airnya jerniiih. Sementara di Kalimantan, tempat asal mereka, sungainya coklat dan air bersih kadang sulit didapatkan di desa. Mungkin karena di hulu gunungnya gundul sehingga lumpur masuk sungai. Sementara di desa, air tanah bercampur dengan kandungan tambang minyak dan batubara.

5 thoughts on “jijik #14

  1. nagacentil mengatakan:

    eh iya sayang banget WC sarinah ga asik buat ditumpangin pipis yak…
    gw juga jijian kok, so welcome to the antijiji club hahaha

  2. ipied mengatakan:

    wew.. lu sering nahan pipis ya? ati2 mbak… sakit nanti… jangan di biasain ya… kalo jijik ya cari toilet yang lain dong.. kalo mau yang di sarinah masuk aja ke Tony jack, numpang pipis di toiletnya, beres tho?

  3. Chic mengatakan:

    makanya jangan nonkong di mall yang toiletnya ndak bersih Mbak.. 😆
    *pencinta Plasa Senayan*

  4. venus mengatakan:

    cibujang ajaaaaa

  5. Fany mengatakan:

    aku juga paling susah kl nemu kamar mandi jorok..
    selalu huek2.. 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s