KDRT #13

Rasanya saya masih gregetan banget plus kesel abis sampe gemeteran. Mungkin pengaruh laper juga kali ya, udah jam 1 gini blum makan dari pagi.
Barusan di depan kost ada anak lagi menghajar adeknya abis2an. Adeknya nangis2 tapi si kk masih aja mukulin kepalanya, nendang2 dan nginjek2 si adek yang udah terduduk di trotoar di kolong meja jualan gorengan.

Saya ngilu ngeliat si adek itu dihajar terus walopun saya udah negur sampe jejeritan. Tapi tetangganya cuma ngeliatin aja sambil ngomong, “Anak itu emang nakal.” Simbok jamu yang lagi lewat juga brenti dan negur si anak sampe tereak2, tapi juga ga digubris. Simbok jamu akhirnya teriak ke tetangganya anak ini: “Tolong panggilin emaknyaaa, adeknya nih dihajar terus”. Saya pun berlalu karena ngejar pak pemulung yang barusan lewat untuk nyerahin sekantong botol plastik dan kardus bekas.

Kasus barusan “masih mending”, yang mukul adalah kk-nya yang usianya kayaknya 10 tahun, sementara si adek 5-6 tahun. Masih mending maksudnya karena sesama anak-anak.
Dulu, waktu masih di kota lama, tetangga depan rumah saya lebih gila. Anaknya 4, yang tertua umur 7 tahun. Setiap hari, ga kenal pagi, siang, sore, malem, yang ada cuma suara tangisan anak dan teriakan emaknya aja. Si emaknya sering banget ngatain anaknya: “Kurang ajar kamu ya, saya hajar kamu, saya tampar kamu, saya tempeleng kamu”.

Haduh, stress dengernya karena itu terus berulang dan semua tetangga pasti denger suara emaknya melengking2 gitu.
Dulu saya dan temen se-kost sampe berpikir untuk ngelaporin si emaknya ke polisi sebagai kasus KDRT. Saya miris liat anak2nya nangis terus. Ngilu rasanya melihat pemandangan itu tiap hari. Saya pernah nyeritain di blog dan ditanggapi seorang ibu yang katanya kurang lebih gini: “Kalo saya marah dan nyubit anak2 saya, kayaknya itu bukan kekerasan”. Blablabla, intinya: itu bukan urusan saya dan tau apa sih saya yang belum pernah ngerasain punya anak ini?

Okey, saya memang belum nikah, belum punya anak. Belum tau juga akan seperti apa cara saya mendidik nantinya. Tapi menurut saya, teriakan dengan kata2 kasar seperti dilakukan tetangga saya itu pun termasuk kekerasan. Apalagi kalo udah tindakan fisik!
Tapi di negeri ini, tindak kekerasan dalam rumah tangga sepertinya masih dianggap urusan dalam rumah tangga masing-masing dan tidak boleh dicampuri orang luar. Apalagi jika melibatkan diri secara fisik misalnya untuk melerai. Bisa-bisa dianggap ikut campur dan malah dilaporin sebagai perbuatan tidak menyenangkan.

Itu pula yang bikin saya ragu melerai si anak barusan. Tetangganya aja cuma nonton dan teriak2 dari jauh. Tapi ketika si kk makin gencar memukul si adek tanpa ampun, saya cepet2 berbalik ke mereka. Niatnya mau menarik si kk menjauh dan ngancem dilaporin ke polisi kalo masih terus nyiksa adeknya. Tapi emaknya keburu datang, menyingkirkan si kk dan membantu si adek berdiri. Tau si kk ngomong apa setelah ditarik sama ibunya? Dia bilang ke emaknya: “Heh, ng**t*t lu!”
Astgafirullooooohhhh…, serem. Saya ngacir aja.

Iklan

One thought on “KDRT #13

  1. mayssari berkata:

    Ampun… anak2 yang udah mendapat kekerasan di usia yang sekecil itu, kelak apa jadinya mereka??? *menangis tergugu…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s