pemulung – #2

Saya suka ngumpulin box, kardus, kotak plastik, botol, atau apapun yang bisa jadi wadah. Di meja kost, kadang2 sampe belasan botol berserakan. Rata2 botol plastik bekas minuman kemasan. Ada beberapa botol kaca bekas minuman vitamin c yang kecil2 itu, juga saya kumpulin. Termasuk botol kaca bekas saos. Dan botol parfum.

Dalam box plastik besar, ada selusin kotak2 makan berbahan plastik. Saya juga suka ngumpulin botol2 kecil dari hotel. Biasanya saya manfaatkan untuk tempat body lotion, sabun cair, shampo, untuk bepergian sehari dua hari atau malah seminggu. Biar ga berat.

Tapi yang paling banyak tetep botol plastik tempat minum. Setiap ada produk air mineral kemasan baru, biasanya saya langsung beli, dan nyimpen botolnya. Sebelum tau bahaya memakai botol plastik berulang-ulang, saya selalu melakukannya, dulu.

Soal ngumpulin botol plastik ini, ada cerita menyebalkan. Kebiasaan ngumpulin botol ini saya mulai sejak kuliah. Alasannya, praktis untuk tempat minum, mudah dibawa kemana-mana, dicantolin di ransel, ringan, dll. Airnya abis, tinggal isi ulang. Tapi botol plastik air mineral waktu itu masih yang gede2, ribet dan lebih berat.

Betapa senengnya waktu itu ketika (kalo ga salah) a**s dan d*a t**g ngeluarin kemasan botol kecil mungil yang model atau teksturnya menyerupai kristal. Ada juga yang kecil segenggaman tangan lelaki dewasa (halah, gimana pula tuh?) Setau saya dan seorang teman sesama ‘pemulung’ botol, kemasan ini belum dijual di luar jawa. Bahkan sepertinya baru uji coba di Jakarta.

Ketika seorang teman lagi maen ke Jakarta, kami pun nitip dioleh2in air mineral! Hahaha, kesian amat yak :p ga elit banget. Bagian memalukan dan menyebalkan adalah, si temen yang dititipin, malah ngomongin ke temen cowok yang…yah, gitu deh, yang ‘harga diri’ kami akan jatuh sejatuh2nya kalo dia tau titipan kami cuma botol plastik kemasan.

Dan, taukah apa kata si cowok itu ketika mendengar keinginan kami? Si cowok bilang, “Alah, tinggal pungutin aja botol bekas, di jalan banyak kok.” Damn! Kami jadi tengsin dan langsung ilfil. Sementara ke temen yang dititipin botol, kami cuma sebal dan bilang, “Ih, ember banget sih. Ga bisa menjaga gengsi temen.” :p

*ini tulisan hari kedua yang nyaris gagal karena seharian listrik padam sementara batre hp saya abis. Hhh…betapa tergantungnya kita pada listrik saat ini*

10 thoughts on “pemulung – #2

  1. merahitam mengatakan:

    Hahahahaha…Sama, aku juga punya hobi mengumpulkan barang-barang yang kata ibuku “sampah”.

    Trus sama si temen jadi dibeliin oleh-oleh botol air mineralnya itu nggak? Sekarang masih suka mengkoleksi juga?

  2. eliabintang mengatakan:

    kl saya koleksi replika gitar dan kata orang2: koleksi saya ga penting banget.. haha :mrgreen:

  3. ipied mengatakan:

    kata ibu itu namanya “Nyusuh” dan itu terjadi di keluarga saya. hahaha dak bapak, ibu, eh anak2nya juga gitu. kadang kalo lihat wadah masih bisa di pakai ya di simpen (kalo kondisinya masih bagus). botol air mineral malah banyak banget, saya biasanya yg suka bawa ke rumah :p

    entar tiap akhir bulan2 tertentu kardus2, botol2 kecap, botol2 akua, koran2 di loakin ke tukang loak yang suka lewat di rumah hehehe.

  4. clingakclinguk mengatakan:

    oalah, jadi sukanya dioleh-olehin air mineral, mbok ya ngomong, kalau itu sih gampang, asal ndak minta segalon aja, hahaha…. šŸ˜€

    hmmm…saya ndak hobby mengoleksi apa-apa, tapi di kost, sepertinya banyak benda-benda berstatus dibuang sayang.

  5. didut mengatakan:

    jd cuma dikoleksi? kirain diloakin šŸ™‚

  6. yati mengatakan:

    @merahitam: haha, sesama pemulung
    @eliabintang: keren dan mahal dong? saya sih yang bekas aja dikumpulin, bukan koleksi juga sih :p dimanfaatin lagi abis itu
    @ipied: kalo botol kaca sih, dulu diloakin. duluuu. kalo skrg dikasih aja ke pemulung kalo dah pusing liat tumpukan botol plastik. kecuali yang unik
    @dodol…ogaaaahhhh :)) sebenernya sih gitu juga, statusnya dibuang sayang. tapi kebanyakan :d
    @didut: dikoleksi juga ngga sih sebenernya. cuma ditumpuk, dipake ulang, trus dibuang (kecuali yang bener2 unik)

  7. rara mengatakan:

    aku juga suka nyusuh.. ada berkeranjang2 dan berbaris-baris botol parfum sama shower/bath kit dari hotel. sampah.. kapan2 aku posting ya.. hahaha

  8. dinda mengatakan:

    aku juga suka ngumpulin macem-macem. terus otaknya sibuk mikir: “hmm.. ini bisa dijadiin apa ya?” lumayan buat ngurangin sampah :D.

    soalnya suka gak tega kalo apa-apa langsung dibuang gitu…

  9. kucingusil mengatakan:

    lumayan tuh dilego ke pemulung beneran šŸ˜€

  10. […] yang menyenangkan, ada yang memalukan. Anuuu…itu, profesi sampingan saya sebagai pemulung lagi kumat. Jadi saya maksa mereka bertiga untuk ngabisin isi toples biar toplesnya bisa saya bawa […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s