bukan tentang 090909

Sampe hari ke sekian (lupa) bulan puasa ini, udah dua kali saya kena diare dan muntah-muntah yang akhirnya diikuti dengan batalnya puasa. Rasanya lemeees banget, perut melilit2 dan pusing, plus perih di anu* karena keseringan ke belakang.

Pertama sebabnya adalah, saya sahur dengan lauk basi. Belum basi2 amat sih, soalnya saya pernah makan yang lebih basi dari sekedar keliatan basah gitu dan ga kenapa-napa seingat saya. Lauk sambel goreng hati kemarin itu saya beli pas pulang kantor jam 11 malem. Tiap hari saya gitu, beli makanan buat sahur sebelum tidur dan, lagi-lagi ga kenapa2 tuh. Jadwal sahur saya jam 3.30. Saat mulai makan, hmm, kayaknya mulai basi nih, basah gitu. Akhirnya saya makan hati-nya aja yang cuma beberapa iris itu. Otomatis dong pengen nambah lauk karena nasinya baru laku beberapa suap. Atas saran temen di plurk, saya pilih ngerebus mie instan yang sebenernya juga udah lama saya hindari. Makanya kalo ga diingetin, saya sebenernya udah lupa punya mie karena emang udah diumpetin jauh-jauh.

Apa yang terjadi sodara-sodara. Hanya beberapa saat setelah sahur yang waktunya mepet itu, perut saya mulai memberontak. Buang-buang air. Lalu jam 9 pagi mulai muntah. Batallah puasanya. Dan sepanjang hari itu saya bolak-balik ke wc tapi tetep ngantor. Karena, bos yang juga diare aja masuk kantor. Alasan saya pasti cukup jelek kalo ga masuk kerja :p

Lalu peristiwa kedua, karena sahur sup berbusa. Sebenernya, udah kali ketiga saya sahur pake sayur sup. Tapi baru kali ini berbusa. Padahal belinya di warung yang sama dengan bahan yang sama. Maksudnya, pake kol juga. Saya baru merhatiin busanya saat tiga sendok makan kuah tertuang di nasi. Abis itu saya stop, yang penting nasinya udah basah dikit, biar ga seret lewat tenggorokan. Tapi apa yang terjadi sodara2? Perut saya protes! Mungkin aksi dua hari sebelumnya belum sembuh bener, dihajar makanan berbusa lagi, protes keraslah ia. Nasinya belum abis, saya udah ke belakang menenuhi tuntutan perut. Muntah2nya baru nyusul siang2 jam 12-an. Rugi ga tuh, puasanya batal lagi.

Perut saya emang sensiii banget, kayak tuannya :p Minum susu kotak/cair/cream mencret (doh, kayak bayi kan?), kopi seteguk bisa pingsan (padahal pengen banget lho terlihat keren dengan minum kopi gitu, hahaha), duren ga bisa, coklat, dan banyak lagi yang lain. Mungkin akibat terlalu sering dihajar typus.

Tapi ajaibnya, perut saya kuat buat sambel, cabe dan cuka atau jeruk nipis. Mantap banget dah tuh, apa2 dikasih cabe dan jeruk nipis. Tapi jangan kasih merica, bisa mures2 lagi. Di kantor lama, saya pernah dikasih gelar ratu sambel. Soalnya orang2 yang pesen sambel di kantin biasanya minta sambel terasi dengan (paling banyak) 3-5 cabe. Kalo saya, paling ngga harus 9-12 biji cabe tanpa berdesis2 sehabis makan :p beuh…ibu kantin aja takjub! :))

Balik ke soal makanan basi tadi, ga tau kenapa, tiap kali masak, gampang basi. Mungkin rice cooker mini-nya udah tua? Puasa 2004 tuh kayaknya dibelinya. Dan saya agak bingung kalo masak untuk sekali makan. Maklum deh, dulu terbiasa masak untuk banyak orang, kayak mau pesta. Rasanya sedih banget tiap kali harus buang nasi karena basi. Apalagi kalo inget harga beras merah jauh lebih mahal dibanding beras putih, haduh sayang banget. Akhirnya solusinya, saya ganti nasi/beras merah jadi kentang. Yup, kentang rebus anti basiii…! Saya ngerebus kentang jam 11 sebelum tidur, kondisinya masih bagus tuh sampe sahur besoknya lagi, bukan yang beberapa jam setelahnya. Mau coba?

*lho, jangan protes, ini memang tentang perut sensi, bukan tentang 090909*

Iklan

4 thoughts on “bukan tentang 090909

  1. luvie berkata:

    duh.. klo perutnya sensi gak bisa ikutan wisata kuliner dong.. pengen ngajak berburu duren, padahal.. hihihihihi

  2. ipied berkata:

    jangan2 perutmu itu jadi aneh dan sensi karena kebanyakan makan cabe dan sambel… *geleng-geleng*

    masalah sop basi, bisa saja karena sang warung masak sop itu mungkin dari pagi, dan gak dihangatkan akhirnya basi deh.. 🙂

    makan kentang juga gak papa kok tinggal lengkapi dengan lauknya ajah 😀

  3. genial♂ berkata:

    maaf OOT bos.. saiia sampe di blog ini dari search engine… saiia lg search masalah cicak… kebetulan sampe ke tulisan bos ttg cicak itu… hehehe.. saiia mo tanya, klu cicak yg warna hitam itu gmn bos?!?!? mksd saiia.. awalnya cicak terswebut normal, warna gag ada mslh, namun tiba2 beberapa saat, berubah jd hitam… uda 3x saiia nemu yg seperti itu… dan biasanya, mereka langsung mati… pertanda apa iia bos?!?!? terimakasii 🙂

  4. bangsari berkata:

    belum pernah sahur sepanjang puasa kali ini. hehehe. wis dadi kebiasaan sih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s