Taksi-Sesat-1

Sebenernya udah lama pengen nulis soal pengalaman naik taksi di Jakarta ini, tapi gengsi. Ga mau ketahuan oon-nya. Tapi setelah saya beberapa kali melihat postingan soal ke-bego-an yang sama dengan yang saya alami, rasanya memang perlu berbagi pengalaman.

Dulu, sebelum tinggal di Jakarta dan hanya datang sesekali, kemana pun saya selalu naik taksi. Jauh-dekat pokoknya naik taksi, karena saya serem naik bus. Dibilang nggaya? Biarin. Anak daerah kok, banyak duit kalo pas jalan2 ke Jakarta, hihihi.

Yang saya pahami, naik taksi pasti aman. Sopir taksi pasti tau segala tempat yang dituju. Dan lagi, enak, adem, ga kena polusi. Saya juga diberitau beberapa temen, naik taksi burung biru saja, pasti aman. Kalo mau yang lebih murah dan lumayan terpercaya, naik taksi merk si cepat aja. Atau naik taksi biru anaknya si burung biru. Hemat dan aman katanya.

Tapi pengalaman berkata lain. Pertama, waktu itu berdua sama temen sesama anak daerah yang buta Jakarta. Dari Sarinah, kami mau pulang ke kost di Kebayoran Lama. Maksudnya biar hemat dikit, kami naik busway dulu dari Sarinah trus turun di Gelora Bung Karno. Dari sana, biar aman (pikir kami), ngambil taksinya dari loby hotel Century.

Naik burung biru, kami menuju Kebayoran Lama. Saat itu di taksi kami diem aja dengan muka lugu karena kedinginan abis ujan2an dan kena AC, plus panik belum ngerjain PR, plus resah karena berantem ma pacar. Tapi kalopun kami dalam kondisi normal, kayaknya sih tetap tersesat karena perjalanan malam hari dan buta medan.

Di perempatan RS Medika, sopir nanya, Kebayoran Lama arah mana, kiri atau kanan? Kami bingung jawabnya. Sopir juga bingung. Akhirnya kami diturunkan dengan tidak hormat di perempatan itu. Dan kami nyambung naik angkot, tetep dengan uji coba ala si peta buta. Kami ke arah kanan dan ternyata salah karena itu malah menjauhkan kami dari arah kost yang seharusnya ke arah Palmerah. Mau hemat katanya. Taunya makin boros.

Bodohnya, kejadian yang sama terulang lagi dua hari kemudian. Dari Sarinah kami coba naik bus arah Slipi jadi bisa nyambung angkot di perempatan Palmerah. Ceritanya, biar lebih hemat lagi. Tapi ternyata kami tak tau perempatan Slipi-Palmerah itu dimana. Buta sama sekali. Malem pula. Akhirnya turun di sembarang tempat dalam kondisi kalut (saya masih resah karena didiemin).

Perjalanan disambung dengan naik taksi si cepat, biar aman, pikir kami. Nyatanya muternya juga jauuuh, lewat rel, Permata Hijau, muter balik ke arah Palmerah lagi. Hemat dari Hongkong kalo gini, mah.

Bersambung…. (Udah berasa sinetron dah)

10 thoughts on “Taksi-Sesat-1

  1. Juminten mengatakan:

    bwahahahahaha… *tertawa dgn semena2*
    ah, aku jg punya pengalaman yg hampir sama kok, mbak. 😛
    huh, emang susah jalanan di jakarta ini. 😀

  2. DuniaSapi mengatakan:

    jangankan cewek, yang cowok juga takut kalo naik kendaraan umum, mending pake taxi deh, tapi sambil bawa GPS ( Global Positioning Sistem ). Dijamin ngga bakal kesasar….

  3. Ina mengatakan:

    Hahahaha…..pengalamannya sama ama apa yg kdg gw alamin wkt awal-awal di Jakarta *skrg masih sih*

    Cuma disini gw suka bawa peta pocket jalur kendaraan umum, peta jalan raya yg segede gaban dan dekat ama teman yg doyan jalan. 😀
    Dari awal diusahakan sebisa mungkin utk nga tergantung ama taksi yg baru jd pilihan kl dah terdesak banget dan lg punya banyak duit. 😀

    Hehehe… salam kenal ya.

  4. kenyo mengatakan:

    supir taksi harusnya tau dong jalan2nya masa malah nanya penumpang sih… hehehe… salam kenal…

  5. silly mengatakan:

    Hahahahahaha, maygat… bisa begitu yahhh

    makanya jeung ada tuh yang namanya ” malu brtanya sesat dijalan, tapi nanya melulu… malu2in, hahahaha”

    Semoga seri bersambungnya bukan cerita makin menjauh dari titik tujuan 😀 😀 😀

  6. silly mengatakan:

    ehhh, tapi sekarang setelah dah tinggal di jakarta, udah tahu banget jalan2 tikus kan yah. Aku pernah tuh diomelin ama supir taxi karena ngajakin dia motong2 jalan dijalan tikus, gak tahunya dead end, hahahaha…

    untuk keluar gak bisa muter lagi, jadi mesti mundur kauhhhh banget… :)) :)) :))

    kalo dipikir2, pengalaman begitu, pas dijalanin nyebelin banget, tapi kalo dah diingat2 lagi, malah lucu yah :))

  7. Reth™ mengatakan:

    Ga pernah nyasar selama naek taksi diantah berantahnya ibu kota ini, coz aku selalu pake kata² sakti

    Supir : Ini liwat mana non:
    Aku : Lewat jalan biasa aja pak, yang cepet!

    whussshh…ga lama, nyampe deh
    Xixixixixixi :mrgreen:

  8. bangsari mengatakan:

    wakakakak. taksi jakarta emang konyol.

    lha wong aku sing sudah lama ndok sini ae mangsih suka clingak clinguk kalo naik. terutama daerah di luar jakarta pusat, pasti kesasar dah. lha gimana ndak, jakarta itu luas je, ya jelas ga apal. mana saya ndak pernah jalan, eh sopirnya kucluk pula.

    welcome to the jungle sis…hahahaha

  9. […] payment #22 Saya mau cerita tentang taksi-sesat-2, sambungan posting sebelumnya. Kali ini tentang kekonyolan saya soal minimum payment. Seperti saya ceritakan sebelumnya, saya […]

  10. […] Membaca milis kantor pagi ini, saya menemukan nama kawan ‘taksi sesat‘ saya ada di sana. Mungkin ia akan memperoleh penghargaan lagi atas tulisannya nanti malam. […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s