keperempuanan?

akhirnya saya tiba pada hari terakhir di kantor ini secara resmi. sehari sebelumnya, kemaren sore, bos dan big bos memanggil saya ke ruangannya. bicara enam mata. mereka menawari saya untuk mencabut surat saya. tapi saya udah bulat. dan saya pikir, tak perlulah saya mengungkapkan alasan panjang lebar mengapa dan kemana saya setelah cabut dari sini karena hal itu ga akan membawa perubahan apapun.

lagipula, di surat resign toh saya sudah mengungkapkan satu alasan, yang saya pikir itu udah cara pamit paling baik dan sopan. saya juga merasa ga perlu mengumumkan tempat berlabuh saya selanjutnya pada siapapun karena saya pikir itu tak terlalu penting untuk diketahui orang lain.

dan persepsi serta kesimpulan mereka dengan kebungkaman saya adalah: tindakan saya terlalu drastis. saya ini mahluk cerdas tapi ga rasional. cuma bisa bikin sedih dan membebani orangtua, serta tak membuat kantor ini bangga pada saya. dengan tindakan ini, “kamu tuh cuma menunjukkan keperempuanan kamu!” damn!

whatever lah… saya yang paling tau dan saya sadar pada apa yang saya lakukan. kalo mau mengubah keadaan, harusnya udah dilakukan dari dulu tanpa menunggu saya berencana hengkang. ah, sudahlah…ga guna diomongin. saya sedang ingin menata hidup saya selanjutnya setelah 6 tahun ini tak berbuat apa2. ada kerjaan di depanmata yang harus saya bereskan.

bagaimanapun, ada hari2 penuh pengalaman dan pengetahuan yang saya dapatkan selama di sini. saya tak pernah lupa untuk berterima kasih pada pengalaman hidup yang saya peroleh. maaf juga jika banyak hal-hal tak berkenan yang saya lakukan. sampai bertemu di episode hidup selanjutnya. *kok jadi brasa sinetron gini? :p*

17 thoughts on “keperempuanan?

  1. gagahput3ra mengatakan:

    Justru dgn menilai lo kyk gitu mereka udah menujukkan keTakutan mereka kehilangan sang perempuan yg mereka perluin.

    Udah maju aja Yat, lakuin apa yg menurut lo bner 😀

  2. venus mengatakan:

    Walah, jadi resign toh? Trus apa hubungannya sama keperempuanan seseorang ya?

    Good luck, co! Pindah ke jkt kan ya? :p

  3. Nesia! mengatakan:

    Lho… Biasanya kaum lelaki menganggap hal2 berbau keberanian dan kenekadan, sebagai simbol kejantanan. Ini kok malah keperempuanan?

  4. puput mengatakan:

    jadi nya kmn mbak?

  5. MenoTimika mengatakan:

    Akhirnya… loe sembuh juga YAT 🙂

  6. sapi betina mengatakan:

    Horee..berarti saya lebih perempuan dari kamuh !

  7. sucikeren mengatakan:

    setidaknya sudah berani mengambil keputusan!

  8. mayssari mengatakan:

    JUST GO… LET YOUR HEART AND UR INTUITION GUIDE U…..

  9. pretty mengatakan:

    bilang aja yat, iya gw perempuan, tapi perempuan API! hehe 🙂

    good luck with your future endeavor 🙂

  10. harikuhariini mengatakan:

    jahhh….itu orang emang ga bisa ngeliat kalo mbak itu bener2 perempuan yak??
    lagian kok kesannya, dianggap keperempuanan itu sebagai hal yg hina, apa dia lupa kalo dia dilahirkan oleh perempuan??
    (esmosi saya)

  11. merahitam mengatakan:

    Berarti dirimu harus sering-sering pake rok ituh. hihihihihi…

    Pindah ke Jakarta kan Bu?

  12. mayssari mengatakan:

    Go, GIRL………

    apapun itu, pastilah yang terbaik untukmu…

  13. mayssari mengatakan:

    Go Girl… Kamu Pasti Bisa…
    apapun itu…
    pastikan jadi yang terbaik untukmu…

  14. iphan mengatakan:

    kok banyak yang pada resign ya… (bingung bingung)

  15. dinysays mengatakan:

    yati, menurut gue, apa yang elo bikin udah cukup. seperti yang elo bilang, ga perlu berpanjang lebar menjelaskan alasan berhenti kerja atau tempat berikutnya. bukan urusan mereka. lain crita kalo itu perusahaan mensyaratkan an exit interview dengan bagian human resources. salah satu pertanyaan yang bakal mereka ajukan adalah itu: alasan berhenti. baik-baik aja milih alasannya yah, jangan lupa kita merluin referensi mereka for next time.
    does this mean ‘keperempuanan’? b.s.!

  16. Rindu mengatakan:

    Setuju, ini bukan masalah perempuan atau laki laki … ini masalah yang bikin jengkel semua orang, jadi saya setuju mbak Resign 🙂

  17. ipied mengatakan:

    jadi karena lari dari sesuatu itu dianggap perempuan gitu? kok aneh ya?? kan kamu emang perempuan kan? 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s