Ratu Plinplan

Udah banyak temen2 deket yang menggelariku si ratu plin plan. Detik ini pengen gini, detik kemudian pengin itu. Gamang. Selalu berdiri di simpang jalan. Repotnya, ini juga termasuk soal masa depan. Saya ga pernah tau mau jadi apa. Tau sih, saya ingin jadi ibu yang tetap bekerja (amiiiin). Tapi jalannya itu yang bikin bingung.

Dari November lalu saya berencana resign dan pindah kerja ke ibu kota. Pengennya sih sambil sekolah lagi, kalo bisa di UI. Alasan lainnya, u know-lah, biar saya bisa lebih dekat dengan dia.

Lalu waktu berjalan. November terlewatkan dan saya belum resign. Target baru ditetapkan, akhir Januari udah harus out! Jadilah nyaris tiap hari saya ngirim lamaran kemana-mana. 

Tapi di tengah-tengah itu semua, kegamangan itu selalu datang. Karena… banyak yang terjadi akhir2 ini. Hal2 kecil selalu mendatangkan badai emosi. Saya sih menduga ini bagian dari frustasi pada jarak. Dan ternyata lagi, sisi hati saya yang lain menginginkan PULANG. Udah begitu lama ortu minta saya pulang, tapi saya tetap bertahan di sini. Saya selalu bilang, akan datang waktunya. Tanpa diminta pun saya pasti pulang. Dan sekarang saat itu tiba. Sayangnya, ga ada tempat untuk pulang. Belum dapat kerjaan.

Salahnya lagi, lamaran2 kerja yang saya kirim selama ini selalu lowongan di ibukota. Bukan sengaja ga milih tempat pulang, tapi lowongan yang ada emang base-nya di sana. Gimana dong?

Barusan saya ngobrol dengan temen saya, salah satu dari lajang bahagia itu. Mungkin ia prihatin dengan target saya yang selalu melenceng, kesannya tak konsisten, padahal ini karena belum dapet kerjaan aja, akhirnya ia menyarankan untuk daftar kuliah saja. Di makassar. Urusan kerjaan baru, dia yakin akan lebih mudah. Dan itu terkait dengan bidang yang dipilih saat kuliah. Dan pilihan kuliah ini pun, udah pasti diwarnai beribu gamang. Huhhh!

Dan ngobrol2 itu kembali mendatangkan gelombang emosi dalam diri saya yang tak saya pahami, apa, kenapa. Huh!!! Saya menakutkan hal2 yang sebenernya belum terjadi dan mungkin ga akan terjadi. Menangis bodoh lagi lah saya. Apa iya saya akan bergeser dari rencana semula Jakarta, lalu ke Makassar? Atau gimana? Bagi saya, dua tempat itu adalah dua medan magnet yang sama kuatnya, saat ini! Saya tau, ini soal saya pribadi. Masalahnya ada pada saya sendiri. Saya ga fokus, saya ga tau apa yang saya inginkan. Ya balik lagi tadi…namanya juga ratu plinplan! 😦 Cape deee…

Iklan

16 thoughts on “Ratu Plinplan

  1. You’re not alone.. Tiga minggu ini gue juga gamang, mikirin di Jakarta nanti mau ngapain setelah balik dari Aceh. Sampe males plurking dan chatting hihi.. Setahun ini gue ga kerja kantoran. Enam bulan di Aceh ga nyari duit sama sekali, tapi banyakin temen untuk network. Giliran mo balik ke Jakarta deg-degan sendiri, mo ngantor lagi ato ngga? Tujuan gue cari duit, bukan cari kerjaan. Duit bisa didapat dari mana aja, ga harus ngantor. Udah ada bayangan mau ngapain, namun gue tetep terbuka dengan kemungkinan apa pun.
    Ah ngaco ngomongnya, ga jelas. Ngantuk banget sih, tidur kemaleman nonton inagurasi Obama sampe jam 2 pagi hehe..

  2. pretty berkata:

    ayo Yat, stick to the first plan, Jakarta, biar dekat dengan si ‘dia’ 🙂

  3. mayssari berkata:

    “Sayangnya, ga ada tempat untuk pulang. Belum “dapat kerjaan.”

    Hey..hey…. ortu dan si dia bakalan marah, apa iya hidup lko cuma buat kerja kok kamu bilang gak ada tempat untuk pulang, banyak teman dan bahkan tempat ini pun adalah tempatmu PULANG…

    yakinlah dengan langkah yang kamu ambil, Tuhan akan membukanan jalan yang lebis luas dan lapang…

  4. puput berkata:

    anda mmg butuh meditasi mbak..
    hayah 😀

  5. MenoTimika berkata:

    Plin Plan is your life Yat, Hahahaha…. nga dapet kerja jadi IRT ajah…. biar si dia yg kerja banting kamera eh banting tulang 😀

  6. merahitam berkata:

    Aku juga sering plin-plan. 😦

    Kata seorang kawan yang bijak, tanyai hati kecilmu. Apa yang benar-benar kamu inginkan?

  7. mariskova berkata:

    Ah, Jeng Ratu alasaaaaaaaannnn….. Emang gak pengen pulang aja kayaknya hehehehe

  8. Saat bingung, ambilah sedikit waktu untuk tenangkan diri, lepas dari semua rutinitas dan temuilah seorang yang dianggap bijak. Pasti ada jalan keluar saat hati tenang dan pikiran kita dingin.

  9. mbak maya berkata:

    Salam kenal mbak. Wassalam.

  10. Juminten berkata:

    mending sholat istiqoroh deh, mbak.
    jd bisa yakin menentukan pilihan.
    hehehe… aku jg kadang plin plan, seh…

    *ga mau ngaku “sering”. :P*

  11. ipied berkata:

    katanya kalau kita terlalu dekat dan terlalu memikirkan masalah yang ada kita malah gak dapat jalan keluarnya. gak dapat pencerahannya… jadi beri jarak, istirahat sejenak untuk memikirkannya, nanti pasti muncul deh apa yang paling kamu inginkan….

  12. suci berkata:

    waduh, saya jadi ikut bingung bacanya. terkesan dilematis yah. saya juga sering mengalami hal itu. bahkan sekarang juga. huh. saya emang plin plan (sama dong 😉 )

  13. stey berkata:

    wis pindah semarang wae mbak..

  14. bolkia berkata:

    pimplang itu ada sebabnya… makanya jangan pernah lakukan sesuatu menurut kamu nda bisa selesaikan sendiri….

    carilah apa yang ada dihati coz emang mersa tidak yakin jangan pernah lakukan….

    saya tahu coz bicara tidak disertai dengan tidakan akan sia – sia

    dunia ini indah cuma kita saja yang sering melakukan apa yang tidak dilakukan.

  15. lajangbahagia berkata:

    bu, yg membuatmu acap bimbang krn km msh ketakutan. Takut nda dapat kerjaan, takut gak deket pacar, takut masa depan, dan ketakutan lainnya.
    Keputusan itu, apapun, pasti membawa konsekuensi. Soal ini sy tahu banget yat…
    saranku, ambil satu keputusan!
    seperti sy, sy yakin di umurku yg 32 tahun, keluar dr kerjaan dan memilih sekolah lg, pasti akan sulit mendapat kerjaan untuk mbiayai kuliahku. dan itu terjadi, byk memang kesedihan sy alami. tp akhirx sy bs rampungkan kuliah (dgn duit minim). skrg tinggal mengerjakan tesis. setelah itu, sy akan terbang lagi…mengejar mimpiku lg yg lain…

  16. lajangbahagia berkata:

    gw jd ingat film the imaginarium of doctor parnasus. dalam kegamangan pilihanx yg hasilnya acap tak berjalan mulus, dia bermohon dgn sangat supaya tak diberi pilihan lagi. ini film buatku lucu banget. black comedy gitu. eniwei, terkait masalahmu, tetapkan satu pilihan. setiap pilihan ada kemungkinan kesalahan. tp kt tak akan bs belajar tanpa kesalahan kan. so choose one…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s