sendiri

Ultah kemarin, saya berjanji akan memberi hadiah-hadiah kecil buat diri sendiri berupa kesenangan dalam bentuk apapun. Entah jalan2, perawatan ke salon [halah…], makan2, beli baju, kamera, sepatu, buku dan lain-lain, pokoknya yang bikin saya seneng. Saya pengen menikmati semuanya sendirian. Abis sama siapa? Emang ga ada yang tau saya ultah kok ๐Ÿ˜› Lagian, apa pentingnya sih orang lain tau? Dan ternyata lagi, saya baru menyadari sesuatu, saya lebih ngetop di dunia maya ketimbang di dunia nyata tempat saya berpijak sekarang. Kesian amat :p

Lanjut! Ya, saya merasa berhak mendapatkan segala kesenangan itu setelah satu tahun ini saya bekerja terlampau keras, sangat keras malah. Tahun ini bener2 penuh perjuangan dan beribu kesedihan. Adaaaa aja kejadian yang akhirnya bener2 menguras tenaga, pikiran, emosi, air mata, semuanya. Tapi ada prestasi hasil kerja keras yang tercipta. Juga hal-hal menyenangkan yang saya lewati bersama dia. Jika tahun lalu kami hanya bertemu dua kali, tahun ini tiga kali kalo ga salah. Sayangnya hubungan dengan beberapa kawan kantor yang semula cukup dekat akhirnya merenggang. Saya memilih menjauh ketimbang memperpanjang deret kesakitan. Saya belum bisa bener2 mendalami ilmu ikhlas.

Lalu, untuk menyenangkan hati, kemarin saya ikut acara piknik kantor. Sebenarnya acara ini dibagi per bagian dengan pilihan acara berbeda. Tapi saya membelot, ikut bagian lain yang kebetulan terdiri dari cowok2 semua. Tak apa2, karena pikniknya sama keluarga. Banyak alasan mengapa saya tak ikut acara piknik di bagian saya. Tapi alasan utama, saya ingin suasana tenang. Berhubung acara kelompok yang saya ikuti memang acara mancing bareng, lumayan damailah saya. Dan sepulang dari sana, kami lanjutkan menjenguk temen yang abis operasi. Acara ini jelas ga ada di kelompok lain :p ya iyalah…

Pulang piknik saya masih sempet ngelanjutin kerjaan supaya besoknya ga kepikiran lagi. Akhirnya mandi malem2 ditambah kecapean mancing sehari penuh, sakitlah hasilnya. Badan saya panas dan ga bisa ikutan bertamu ke rumah bos2 yang merayakan natal. Tapi semangat menyenangkan diri sendiri masih kuat banget. Saya pun maksain diri ke mall. Tapi dimana2 penuh manusia, sampe saya berpikir apa mereka juga ingin menyenangkan diri sendiri hari ini? Jangan2 ultahnya samaan pula :p. Ga kuat bersaing dengan manusia lain, akhirnya gagal beli2, gagal pula ke salon manapun karena antreannya panjang!

Saya memilih pulang ke rumah, luluran sendiri, lalu beres2 kamar. Maksud hati ingin menyenangkan diri sendiri, ternyata malemnya sakitnya malah makin parah. Tengah malam, jam 1 saya nelpon dia biar ditemenin. Doh, sedihnya kalo sendirian gini. Ultah sendiri, nyari kado sendiri, ngasih kado sendiri, sakit pula! Hahaha….sedih banget yak [lho, sedih kok hahaha?]. Jadi, kapan seneng2nya ???

Iklan

5 thoughts on “sendiri

  1. Juminten berkata:

    ayo, ke jakartaaaaaaaa….!!!
    nanti kuajak bersenang2……… ๐Ÿ˜€

    skali2 cuti mbak.
    liburan ke sini bener2 utk liburan.
    bukan utk urusan kantor. ๐Ÿ˜›

  2. venus berkata:

    Hehehe…aneh yak? Kalo lg rame kita pengen sendirian, kalo lagi sendiri..ya gitu deh. Bener banget itu ‘hahaha’-nya :d

  3. daydeh berkata:

    met ultah…..
    aku nge fans dengan tulisan2 disini

  4. pretty berkata:

    Yat … Met Ultah ya, Insya Allah tercapai semua yang diinginkan yaitu kerjaan baru ๐Ÿ™‚ semangat!!

  5. Dimas berkata:

    selamat ulang tahun walau telat ๐Ÿ˜€

    jadi inget waktu ultah bulan lalu harus di kantor mpe jam setangah 12 dan tak satupun ucapan selamat yang bisa dibalas karena kerjaan, what a life, hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s