perempuan di bis malam

kata siapa tempat sepi menakutkan? tempat umum justru lebih lebih rawan, lebih sering terjadi pelecehan seksual. udah banyak yang pernah nulis soal ini. dan gw mengalaminya tadi malam. di bus antar kota. semalam gw dari kota S. terpaksa pulang malam dengan bis terakhir karena urusan gw baru selesai menjelang magrib dan hujan tiba2 turun deras banget. awal segala ketaknyamanan itu.

awalnya gw duduk sendirian di bangku ketiga dari depan. bus udah nyaris penuh ketika mulai jalan. satu persatu penumpang nambah. gw pura2 tidur biar gw bisa menguasai dua bangku. lagian kesian kalo orang lain harus ikut berbasah2 karena kena jins gw. Tapi di tengah jalan naik seorang laki2 berambut cepak bergaya parlente, menenteng tas laptop, mengenakan jaket kulit. “mba saya duduk sini ya” kenapa sih ga milih bangku depan aja, gerutu gw dalam hati. ransel gw terpaksa gw pangku.

tapi anehnya (atau kurangajarnya) si penumpang baru ini, duduknya langsung menguasai 2/3 kedua bangku ini dan gw dipepet ke jendela. gw masih sabar.paling tar bergeser juga kalo kena jins basah gw. tapi ternyata nggak. dia mulai beraksi. itu tas bentar2 dibuka, ditutup, mindahin kertas satu ke laci lain, ngeluarin hp-lah dll. pahanya juga nyenggol2 paha dan lutut gw. maksudnya apa sih? gw masih sabar.

tapi kenapa sih megang hp harus pake dua tangan dengan posisi siku ke arah luar semua, seperti lagi memperagakan olahraga binaraga? ga pegel? lengannya menindih lengan gw. mulai kasar, gw singkirin lengannya. tapi sama aja, gw kena atas bawah dari arah samping. Anjing! lalu dia bergerak lagi. hah? kali ini membuka jaket. dan dalemnya cuma singlet. apa maksudnya pengen telanjang di bus??? reseh!

okeeeeeeee….gw tau, pasti ada yang nyolot, katanya biasanya karena ceweknya yang mancing2 (apa2 cewek yang salah). nih gw kasih tau! baju gw semuanya kaos oblong biasa. cuma punya satu kemeja, yang hanya gw pake setahun sekali itupun dilapisi lagi diluarnya dengan kaos oblong. kaos gw ga ada yang kekecilan sampe memperlihatkan udel. jins gw biasa aja, pinggangnya bukan di pinggul apalagi di pantat. gw naik bis malem bukan pertama kali. sendirian memang. trus harusnya sama siapa? apa gw harus manggil orang sekampung tiap akan bepergian? gw masih salah?

lanjut soal si reseh berambut cepak. tanpa memakai baju, dia lalu sibuk nelpon. tapi kenapa kulitnya harus digesek2in ma kulit gw??? telpon gw berdering, ternyata dari kantor. gw laporin soal kegiatan gubernur tadi siang. lalu telpon ditutup. lelaki di samping gw mulai nelpon lagi. kali ini dengan suara stereonya dia cerita akan ke jakarta setelah ngurusin bisnis tambang batubara milik mantan komandan kopsus (kopisusu) beriniSIAL ps. ouh, pantes, sesuai penampilan. jangan2 bentar lagi gw diracun.

kulitnya terus disentuhin ke gw. nyenggol2 daerah sensitif gw. dengan kasar gw tarik ransel gw dari pangkuan trus gw jadiin penghalang, lalu gw make sweater biar kulit ga bersentuhan lagi. tapi omigad, masih nyenggol2. dengan pura2 tidur (atau memang tidur) dia mendesak gw makin nempel ke jendela. kalo saja ini siang hari, gw akan minta diturunkan dari bus meski sekarang busnya memasuki jalan sepi di sepanjang tepi hutan bukit soeharto [yang juga rawan kecelakaan dan tempat pembunuhan]

okeee, ada yang nanya, napa gw ga berteriak?
jangankan berteriak, gw malah akan ngamuk2 dan minta diturunkan dari bus setelah meninju wajah orang itu keras2 sampe biru2. tapi gw ga bisa. gw memilih membuang kesel gw dengan menyanyi keras2. nelpon dengan suara keras meski tak jelas bicara apa. gw lebih memilih dibilang gila menyanyi ga jelas di bus ketimbang malu menjadi tontonan karena berteriak minta tolong telah dilecehkan tapi tanpa bukti bekas tubuhnya di tubuh gw.

[ya, benar, ini kelemahan yang selalu dilakukan para korban pelecehan dan kekerasan. memilih diam seolah rela jadi korban karena malu aibnya terbuka. padahal dia korban!!! bodoh kan gw? ayo, para pembela perempuan dan KDRT, bagaimana kalian menghadapi korban seperti ini?]

*sekali waktu gw pernah mengalami ini juga –dipepetin di sudut bangku belakang– saat masih kuliah. perjalanan malam hari selama empat jam dengan mobil kijang. tapi ketika itu gw berani teriak ke sopir. gw minta diturunkan di tengah jalan malem2. dan sopirnya memilih memindahkan orang yang duduk di depan agar gw bisa nyaman duduk sendirian di tempat orang yang dipindahn itu*

sekarang…
ketika pertolongan tak kunjung datang dalam kesendirian, gw, yang katanya galak berteriak, dan gw, yang menyebut diri perempuan api, hanya bisa menangis menahan kemarahan saat dilecehkan. menyedihkan sekali. bodoh sekali!

Iklan

12 thoughts on “perempuan di bis malam

  1. mata berkata:

    kok situ ngga pindah tempat duduk aja jeung…?

  2. gandhi berkata:

    duh….

    coba mbak besok2 kalo naik bis lagi usahakan jgn duduk dekat jendela, paling gak kalo ada apa2 bisa kabur lebih cepat.

  3. nengjeni berkata:

    been that… 😦

    pindah tempat duduk emang lebih baik dari pada marah2….

  4. Pretty M berkata:

    yati,
    turut prihatin, orang itu mungkin ada kelainan ya?hehehe, jangan kata pake kaos oblong, pake jilbab pun belum tentu aman jaman sekarang.

    been there … next time duduknya dekat aisle yah, jangan dekat jendela biar gak dipepet. atau, kalau sendirian, duduk agak depan, yang agak dekat supir.

  5. puput berkata:

    sini sini, saya bantu jotos
    arghhh ikut sebell

  6. Domba Garut! berkata:

    Sabar yah… kadang masih terdapat kampret kurang ajar macam begitu, mudah2an Gusti Alloh membalasnya setimpal.

    Lain kali mungkin jangan ragu untuk melabraknya, semoga kedepan dihindari dari bersebelahan dengan kampret macam begitu. Seneng udh bisa mampir kesini, salam hangat dari Monrovia.

  7. merahitam berkata:

    Aaaarrrggghhh…
    Lain kali cepet pindah duduk, atau kamu maki aja orangnya. Aku beberapa kali ngalamin hal yang sama dan selalu kumaki orangnya. Gak usah peduliin malu dan omongan orang nanti. itu lebih baik daripada kita mengalami pelecehan kek gitu.

  8. merahitam berkata:

    Atau, kalau gak mau teriak dan maki-maki dia, jangan lupa untuk selalu sediain peniti dan jarum pentul tiap kali bepergian. Dulu, tiap kali ada yang mulai rese kayak gitu, aku diam-diam nusuk orangnya pakai peniti/jarum pentul yang kubawa. dia nggak akan sadar aku tusukin, tapi lama-lama ngerasa kesakitan dan akhirnya pergi. Jahat sih, tapi itu pelajaran buat cowok-cowok kurangajar.

  9. venus berkata:

    tonjok aja lain kali, co. dulu jaman kuliah, gw sering pulang sendirian naek bis malem2 jogja-surabaya. dan pernah nonjok muka orang sampe kacamatanya jatoh dan pecah (sukurin!) gara2 dia pura2 sibuk nyari sesuatu di kantong kemejanya dan tangannya GAK SENGAJA nyenggol2 dada gw. gw tonjok ga pake nanya. enak aja, dikiranya perempuan boleh diapa2in semau mereka. dasar bodoh (maksud gw lelaki2 itu, bukan elu yg bodoh)

  10. mayssari berkata:

    Hm…. napa ndak lo sikat aja, berdiri tinju ampe biru-biru

  11. Ranger GirL berkata:

    Lam knal 😉
    Iya.
    Bnr tu.
    Kbtulan aq jg pnya pngalaman kyk gt. Di siang hr bolong! Tp g bs pndah kmn2 cz busnya lagi rame. PLakunya tu kakek2 jelek [udah tua keriput gt]. Iiih!!! Keb0n binatang bgt tu 0rang!!! PdhL jg aq pake jeans longgar [banget] n jaket. Cm bs d0a aja aq waktu itu. Dah c0ba bilang ‘prmisi’ n narik2 tubuh tetep dipepet. Trz pernah pas sepedaan dpegang2 orang gt,,tu org naek m0tor trz kabur! Pok0ké aq sebelll bgt ma 0rang2 yg gt! Laknat Allah untuk kaLian semua!!
    *curhat ni jadinya*

  12. munyukmentel berkata:

    Indahnya andaikan ada bis khusus wanita…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s