L-D-R

gw selalu tergelitik dengan pernyataan bahwa lelaki sebenernya adalah bayi raksasa yang selalu menuntut perhatian lebih, selalu pengen dimanja, dll, dsb, baik oleh pasangannya maupun oleh keluarganya. gw udah sering melihat buktinya, tapi yang gw alami kemaren, bikin gw lebih tergelitik lagi, geliii banget, hihihi….

ini cerita tentang salah satu petinggi di kantor gw, upsss… [semoga ga ada yang baca]. dia dikenal sebagai salah satu bos yang paling revolusioner deh, militan, dan segala gelar-gelar sangar itu. penampilannya juga gitu, sangar lah pokoknya. karena tugas ke daerah, dia terpaksa harus berjauhan dengan istri yang berada di ibukota sana.

lalu suatu petang kami ngobrol2 di kantin sambil leyeh2 di sofa. di tengah obrolan, hp-nya berdering. ia lalu tenggelam dalam obrolan bersuara pelan. berhubung jarak gw dengannya ga lebih dari 1/2 meter, gw masih bisa denger obrolannya.

orang di balik telepon (OdBT): blablabla…
dia: *cengengesan* iya…ini lagi di kantin, lagi mau makan
OdBT: blablabla…
dia: *masih senyamsenyum* iya sih… tapi blablabla… eh, gimana si kecil blablabla ?
OdBT: blablabla…
dia: iya, tapi keselll. [nada suaranya, sumpah, manjaaaa banget] iya… jadi gitu deh. rapaaaat melulu. dari pagi, trus siang, trus sore. kerja sampe malem, balik ke hotel jam 12 lewat, otomatis tidurnya jam 4 gitu. pagi-pagi udah harus di kantor lagi. capek [lagi-lagi, dengan suara manja]

satu per satu temen2 ngobrol beranjak dari tempat duduknya. obrolan yang tadinya seru mendadak sunyi. si bos tanpa sadar udah mulai merebahkan badan di sofa panjang sambil terus nempelin hp ke telinga. gw ga enak, lalu pelan-pelan beringsut menjauh dengan geli di hati. duh, LDR emang bikin gila. untung ada telpon yak!
buktinya LDR bikin gila, ini nih… tadi katanya tulisan ini tentang lelaki=bayi raksasa, taunya berakhir tentang LDR :p

Iklan