plastik

Gw selalu mencoba menunjukkan rasa sayang pada bumi dengan cara gw sendiri, dimulai dari hal-hal kecil. Misalnya setiap belanja, gw selalu bawa tas kain [daur ulang], ngambil pakean abis laundry juga gitu, matiin semua lampu dan saklar [kecuali di kamar gw karena sesek kalo tidur dalam gelap], ga buang sampah sembarangan, dsb.

Nah, kemarin gw rada kesel lagi pas belanja [halah, kapan sih ga kesel?]. Gw beli tas kecil tempat hp dan pernik2nya biar ga ribet di dalam tas. Saat membayar, tas itu dimasukin plastik yang bisa memuat lima tas hp. Sebelumnya gw udah bilang, ga usah pake plastik, langsung dipake, eh…tetep dimasukin plastik. Jadi gw keluarin tasnya dan plastiknya gw balikin. Kasirnya bengong sesaat trus plastiknya diambil, dimasukin tempat sampah! Lho? Tas yang gw beli itu najis apa, plastiknya kan ga kotor?

Abis beli tas, gw beli buah. Setelah ditimbang dan dikasih harga, gw berpikir buahnya terlalu banyak dan pengalaman sebelumnya, sering banget buah yang gw beli busuk di kulkas karena lupa dimakan. Jadi gw ngembaliin sebagian. Oleh petugas tokonya, plastiknya diganti lagi, dan bekasnya dimasukin tempat sampah! Padahal gw udah ngomong, ga usah diganti, gw keluarin aja buahnya. Oalaaahh… kesel, harusnya yang diganti cuma label harganya kan?

Abis beli buah, gw belanja kebutuhan bulanan, sabun cuci dll. Di kasir, gw udah bilang ga usah pake plastik, eh mas2nya ga peduli. Jenis2 sabun dimasukin ke plastik lain, brarti ada dua plastik. Belanjaan di plastik pertama gw pindahin ke tas, plastiknya gw balikin. Belanjaan kedua berisi sabun cuci gw mintain plastik kecil aja dan cukup satu, eh dikasih plastik lain lagi. Dan plastik2 yang saya balikin, langsung dimasukin tempat sampah.

Gw bengong, lalu kesel karena ini perlakuan ketiga yang gw dapat dalam dua jam. Jadi gw ngomong: “Kok dibuang? Kok dimasukin tempat sampah? Kan ga kotor mas? Cuma kusut dikit ujungnya”. Tapi mas-nya ga peduli. Ya udah…kalo kemaren ada 1.000 orang yang belanja di mall, brarti ada 1.000 bahkan lebih, plastik yang siap bertebaran di muka bumi! Kok pengusaha2 itu ga gelisah ya memikirkan suatu hari hidupnya akan ditutupi timbunan plastik dan sampah lain. Apa gw aja yang punya kekuatiran berlebihan?

Iklan

15 thoughts on “plastik

  1. MenoTimika berkata:

    Nga bakalan ada 1.000 orang yang belanja dan berkelakuan macem LOE.

    Malah mas2nya mikir loe itu orang aneh, kekeke.

    Meskipun maksud loe baek tapi kan langka dan mungkin loe pembeli pertama yang berkelakuan ANEH, Huahuahua….

  2. lita berkata:

    bukan lo aja kok yang berpikir kyk gitu…belakangan ini gw juga mikir kyk gitu cuma gw yang selalu nenteng tas kain pasti disangka orang aneh…..hehehehe….sampai kapan orang berpikir kyk gitu yah???

  3. mbah sangkil berkata:

    kalo saya misal bendanya kecil, saya masukkin kantong celana aja, tapi setelah dibayar lo, bukan ngutil ini maksudnya.

    *selalu mencari celana yg kantongnya lebar*

  4. Juminten berkata:

    kayaknya si mas2/mbak2 nya itu harus dikasih kuliah ttg Global Warming deh, mbak!
    apa suruh mereka nonton berita atau buka internet barang kali?
    ck ck ck…
    aku jg mulai membiasakan diri belanja ga pake plastik. bawa 1 tas yg dlu pernah dikasih sm mas adi. 😛
    awalnya emang agak2 sulit, suka kelupaan…
    tp lama2 jd terbiasa jg.

    di Carefour jg skrg ada plastik khusus yg ditawarkan utk mengurangi jumlah plastikyg dikeluarkan tiap harinya.
    cukup beli 1, utk dipake berkali2.
    bahkan kalo plastiknya udh rusak, boleh ganti dgn yg baru… GRATIS!!!
    *lah, kok kayak jd promosi?*

  5. putirenobaiak berkata:

    masalahnya simpel yat, sebagian besar orang endonaysa tidak peduli dengan lingkungan, bumi. sikon juga bikin mrk mikirin perut doang. memang tidak terpikir sih oleh mrk. lagian kalau kita nggak ngomong mrk juga gak tahu ketidak-pedulian itu bahaya buat bumi

    ikut TK anakku piknik, ibu2 malah buang sampah plastik ke sungai, waktu aku kasih tahu baik2 malah sewot. ya gitu deh 🙂

  6. pretty vista berkata:

    aku dapet plastik daur ulang dari bodyshop & aksara. dibawa belanja malah dipelototin pramuniaga atau ‘di pandang aneh’ sama ibu-ibu yang ngantri di belakang.
    kalo belanja di mall, pramuniaganya akan mengatur seperti ini: makanan dibungkus sendiri, barang2 plastik dibungkus sendiri, sabun2 dibungkus sendiri, telur juga begitu, ih kalo dihitung2 bisa 5-6 tas plastik yang dibawa pulang, sayang banget! kalo aku minta semuanya di satu plastik pramuniaga nya heran dan jarang mau. waktu aku maksa, eh kok ngambek si tukang bungkusnya. aduhh dasarr … sampe sekarang sih masih berusaha terus seperti itu … rasanya memang kurang ada sosialisasi betapa berbahayanya ‘royal’ akan plastik seperti ini … yat, curcol lagi neh, sori yaw!

  7. hafidzi berkata:

    bener2 kreatif, sangat mendukung tuh …:))

  8. latree berkata:

    ‘wish everybody in the earth olves earth the way you do….

  9. latree berkata:

    salah ketik. mustinya gini:
    wish everbody in the earth loves the earth the way you do….
    yak, gitu 🙂

  10. padmasambawa berkata:

    itu kan upaya pihak penjual menjaga image: memberi pelayanan yang baik pada konsumen, barang2 sanitary(sabun, sampoo, deterjen dsb) dipisah dg makanan, telur diplastik sendiri biar kalo pch tidak mengotori brg lainnya, dll..
    memang musti ada diskusi, pemasyarakatan informasi tentang solusi2 ekologis, sehinga timbul pemahaman bersama, baik dari kalangan konsumen maupun produsen..

  11. gagahput3ra berkata:

    Salut deh 🙂

    Tapi tergantung juga darimana kita ngeliat kekhawatiran itu sendiri sih Yat. Di bumi ini mungkin orang2 yang udah nyadar akan lingkungan hidup tuh masi jauh lebih sedikit dibanding yang enggak. Mereka ini gak peduli jumlah plastik yang bakal dipake, yang penting plastiknya masukin ke troli, dorong en pulang deh. Dengan pengkategorian isi dalam plastik, customer kyk gitu biasanya seneng karena ngerasa dilayanin dengan baik sama pihak penjual.

    Jadi sebenernya yg musti dikuliahin bukan cuma si penjual aja, tapi si pembeli juga 😀

    *sama demonstran tuh suruh berenti deh ngebakar ban pas demo* 😦

  12. puputpuputpuput berkata:

    ikutan kesellll.
    mereka cuma nonton sinetron sih!!

  13. […] Masih soal plastik-plastik seperti yang gw posting kemarin. Jadi, ceritanya, ada sebuah organisasi peduli lingkungan bikin kegiatan memperingati hari bumi di […]

  14. Silly berkata:

    Aha… ini salah satu topik yg masih ada di drat saya yg belum kelar saya ketik… padahal udah ditulis sejak hari bumi (green day) kemarin itu…. huh!

    Iya, saya juga kesel banget saya org2 yg sangat tidap peduli pada pemanasan global… Gak cuma perlakuan pada plastik yg dibuang sembarangan…

    Kalau pemberian kantong plastik yg lebih banyak itu mungkin untuk memilah mana belanja yg food dan non food, karena pada dasarnya barang2 itu memang tidak boleh disatukan, khawatirnya bergesekan atau ada bocor dikit, lalu membuat yg food terkontaminasi… nah, pihak toko yg akan kita mintai pertanggungjawabannya bukan?? Ini mungkin yg mendasari mereka memilah2 benanjaan sehingga kantong yg diberikan lebih banyak.

    Buat saya sendiri yg dirumah tidak menggunakan tong sampah (yg besar maksudnya)… Plastik2 ini sangat mempantu saya memilah sampah organik dan sampah anorganik. Jadi didapur, saya punya 2 kantong… sampah basah, dan sampah kering. Ini juga sangat membantu mas2 tukang sampah untuk memilah sampah, jadi ditempat pembuangan, sampah non organiknya bisa lgs dipisah untuk didaur ulang kembali. Yahhh minimal mengurangi pekerjaan bapak2 tukang sampah didaerah saya.

    Aduh, pokoknya global warming itu harus kita mulai dari diri sendiri kali yach… make air juga mesti ngirit. Hasil seminar lingkungan hidup thn lalu, bahwa thn 2070 air menjadi barang yg sangat langka… (duh, kepanjangan kalo tak tulis disini)

    Wis lah, pokoknya mari kita mulai dari diri sendiri, sambil sekali2 mengeducate people around us.

    ehhh mbak yati, si gagahputra apa khabar, hehehe

    salam,
    silly

  15. Silly berkata:

    Ehhh, mbak… maaf yach… aku komentarnya kepanjangan… boros kata2.. (kalo istilah saya ngjalang di blog orang lain, hehehehehe). Ini mempengaruhi global warming gak yach… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s