turun

Tadi saya ke dokter lagi. Ga ada yang baru. Saya hanya harus melanjutkan terapi hormon yang udah saya jalani selama 21 hari. Katanya ini akan dilakukan tiga periode. Haid saya udah mulai normal silklusnya.

Yang baru hanya, suster yang duduk di depan. Katanya dia menggantikan temannya yang selama ini selalu saya temui. Dokternya juga beda, karena dokter saya lagi keluar kota. Tapi penggantinya perempuan juga, berjilbab, lebih muda (kelihatannya) dan ada bias turunan Arab di wajahnya. Dia juga ‘lebih banyak bicara’ mengajari saya berhitung soal siklus dan sebagainya.

Yang saya garis bawahi [halah…] kali ini adalah soal berat badan. Februari saat pertama memeriksakan diri ke sana, berat saya sekian lebih 7 kg. Pemeriksaan kedua pada awal Maret lalu, sekian lebih 4 kg. Dan pemeriksaan tadi, hanya sekian, tak ada lebihnya. Wew…cepat sekali turunnya? Normal ga ya? Dalam dua bulan turun 7 kg? Tapi saya ga merasa ada yang berubah di tubuh saya. Saya juga ga mengurangi makan, malah nambah. Dulu ga suka sarapan sekarang wajib. Dulu males makan sekarang bisa 4 kali sehari.

Hmmm, mungkin ini jawabnya. Saat di ruang tunggu yang setiap 5 menit diselingi pertanyaan “hamil berapa bulan” ke saya, sebuah perdebatan suami istri dilakukan dengan suara pelan.
istri    : pa, masa timbangan saya turun dari 59 jadi 57?
suami    : masa sih? *cuek, sambil sms-an*
istri    : iya pa. padahal di kantor tiap hari nimbang, tetep segitu2 beratnya
suami    : timbangannya rusak kali…*masih sambil sms-an*

Ho oh…iya kali, timpal saya dalam hati :p dongkol, pengen ngerebut hp-nya si suami. Istri yang keliatan buat bernafas aja susah karena perutnya buncit kok ya dicuekin gitu. Ngeselin!

Iklan

13 thoughts on “turun

  1. mbah sangkil berkata:

    mana beratnya…..

    kok malah berat ibu hamil yg dibahas?

  2. nelayan berkata:

    ^^

    beratnya “sekian”, mbah… 😀

    sekian dulu, sampai jumpa, merrrdekaa!!! 😀 😀

    ko kayak pelem si unyil, co’ :hammer:

    wakakakakakakakakakakakakakakak… :ngacir:

  3. shortstory berkata:

    Timbangannya tahu kali lu mau ke Depok….hahahaha 😆

  4. paman tyo berkata:

    jangan rebut hp-nya, jangan rebut suaminya (eh maaf). hiburlah dia…

  5. Juminten berkata:

    jd, kalo banyak makan, berat badan malah turun ya, mbak?
    uhmmm… berarti strategi menaikkan berat badanku salah selama ini.
    jd aku harus ga makan2 biar cepet berisi… 😛

  6. stey berkata:

    jadi beratnya berapa mbak?

  7. aRieF DeLsoN berkata:

    @juminten, kayaknya klo banyak makan malah tambah berat deh…contohnya, aku ini…! hikz…

    klo istrinya eh, suaminya cuek, coba ajakin ngeteh deh..kali aja bisa… ^^
    *iklan tv mode on…

  8. gagahput3ra berkata:

    Yat! 😯 Kok lu bisa tahu sih alamat blog gw yg shortstory???Waaah cerpen gw kebaca deh 😦 padahal….

    Itu cerita lama kok 😉

  9. MenoTimika berkata:

    berat saya sekian lebih 7 kg.

    sekian = 50 jadi begini berat saya 50 lebih 7 Kg.

    Dalam dua bulan turun 7 kg?

    jadi berat lo skarang 50 Kg, kaya apa bentuknya kalo segitu beratnya 😦

  10. puputpuputpuput berkata:

    point 1 : berat badan turun pdhl udah makan? mm..pikiran itu bu.
    point 2 : itulah mengapa mari kita buat petisi : no hape no cry.

    hehe

  11. putirenobaiak berkata:

    coba aku yg turun yah. *nyengir gajah*

    jangan dipikirin tar tambah turun, santai aja makan yg banyak 😀

  12. merahitam berkata:

    Eh kok bisa?
    Kata dokter masih dalam tahap normal kan?

  13. gagahput3ra berkata:

    Aaarrrrgggh gw baru nyadar ngepost comment disini pake account shortstory 😡

    Kacau…keseringan ngelacak orang malah ketahuan rahasia gw sendiri 😮

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s