normal ga?

Gw belum bisa melupakannya. Dua hari ini, kenangan tentangnya rasanya membuat dada gw berdarah2 lagi. Kamis malam kemarin, ketika ada tamu aneh di rumah, gw sempat sms-an ma Ale. Dia nanya apa gw bisa online malam itu, dia ingin ngobrol dengan gw. Tapi gw ga bisa. Dia bilang dia sedang di kamar abang malam itu. Esoknya, kami chat

ale : sorry ganggu
gw : ga kok…ada apa?
ale : sms gw nasuk kan
gw : mmmm…yg mana?
ale : semalam. kan gw banyak kirim sms
gw : yg lg di kamar abang?
ale : gw baru semalam lihat berbagai macam koleksi abang
gw : trus? apa isi catatannya? sorry 😦
ale : dari bola basket,kaos pemain nasional ,aupan luar negeri,catatan2 dll. cuma ada catatan kalo dia pingin banget ketemu, bahkan kalo dia pingin jadian ama lo. trus semalam kakaknya wirda sms lo
gw : abis sms-an ma lo, gw matiin tlp karen mo tidur…maaf….
gw : ini baru gw nyalain lg. *diam* ya tuhan! gw minta maaf ma kak wirda ya le….tolong sampein ke dia. sorry banget….
ale : gpp sudahlah. yg dikamar semalam gw,suaminya kak wirda,wirda ama anaknya. dia bilang gw pingin ketemu ama yati,kadang gw kepikiran gw harus jadian walaupun gw ga pernah ketemu,mungkin sampai gw ga ada gw ga bakalan tau yang namanya yati

gw : *ga bisa ngetik apa2 lagi*

gw buka beberapa sms yang semalem:
@ kami lg lihat macam2 koleksi abang, ternyata ada print-an saat lo chat ama abang
@ banyak yat abang nulis pesan. dia nulis sebagian uang abang untuk biaya pendidikan di yayasan. trus buku2 dikasih ke masjid. nama lo ada. dia ingin jadian ma lo
@ walopun abang lom pernah liat lo, selalu ada tulisan nama lo YATI MAULANA. semuanya, kami baru tau
@ Yati, saya kakaknya almarhum, nama saya wirda. Kami atas nama keluarga minta doain ya abang kamu

Akhirnya….
Gw nanya ke ale dan dia: menurut lo…apa gw harus ketemu keluarganya abang kalo gw ke jkt? minimal ke makam…? Dan dua2nya menjawab: sebaiknya gitu. Tapi gw ragu. Memikirkannya aja, rasanya ga sanggup, gemeteran gw. Tapi tadi gw dah nelpon Ale, gw bilang gw mo ke Jkt hari Kamis besok. Gw minta alamat makamnya, biar ditemenin dia aja ziarahnya. Tapi kata Ale agak sulit ke sananya, katanya biar dia nganterin juga.

Lalu…
Gw nanya ke dia: Gw ini normal ga sih? Berkomunikasi segini dalem ma orang2 yg hanya gw temui di cyber. Ga pernah tatap muka. Terlibat sangat jauh di hidup mereka yg ga pernah gw temuin di dunia nyata….?
Katanya: Normal say. Teman kan ga harus muka ketemu muka. Zaman dulu juga udah ada sahabat pena. Apa maksud kamu dunia nyata? Dunia maya juga nyata…ini cuma medium aja. Kalo dunia maya itu ga nyata…berarti tulisan2 kamu di bergerak..tulisan dan foto2 gue di mp…juga ga nyata. Jadi itu adalah hal yang normal sayang.
Tapi… itu yg blogger…! Tapi dengan ale…dengan abang…? Pusing gw
Dijawab: Sama aja say…itu cuman medium aja…walau ga pernah tatap muka..tp kan kita komunikasi …itu yg penting…dari komunikasi akhirnya jd temen…bisa curhat dalam. Udah, ga usah terlalu dipikirin.

Nyatanya, gw masih mikirin. Normal ga sih hidup gw?

11 thoughts on “normal ga?

  1. venus mengatakan:

    normal, co. bener kata si mataharimu itu. dulu juga gw sempet mikir gitu, perasaan makin lama hidup gw makin aneh, karena alasan yg lo bilang tadi. tapi makin ke sini, ah nyante aja lah.

    mo bukti lain kalo ini normal dan dunia kita gak maya2 banget (halah apa, coba)? I’VE MET YOU IN PERSON! dan tebak, ternyata rasanya sama aja kyk pas kita chat di messenger. lucu2nya, ngakak2nya, nyebelinnya, resenya, dan sayangnya gw sama elu dan si mataharimu, itu ternyata sangat2 nyata. inget gw pernah bilang pengen nangis pas meluk kalian berdua?

    iya, co. sebaiknya lo ziarah ke makam si abang itu kalo pas ke sini. duh, jadi ikut nyesek 😦

  2. puput mengatakan:

    aduh..

    😦
    ga tau ngomong apa..

  3. gagahput3ra mengatakan:

    Seperti yg gw bilang kemaren 😦 lo mang sadis waktu terakhir chat 😦 , tp lo bisa kok let go, caranya ya lo ketemu keluarganya ama ke makamnya….

    Chattingan kita kemaren bener2 gak kesebut 😦

    Hidup lo normal abis. Hidup gw yang aneh. APalagi setelah gw ngeluarin kebijakan gak ada kopdar2 sebulan sebelum UN 😦 . Jadi terasa makin maya…tp ya itu kan sementara 🙂 ntar juga ketemuan langsung klo UNnya uda selesai…jd ya enjoy aja, banyak yg kehidupannya lebih aneh dari kita (kita? lu kali) 😉

  4. mbahsangkil mengatakan:

    kyaaaaaaaaaaa…..

    Gara-gara petir semalam jadi terputus ceritanya. Oh ini to mbak ternyata…

    saran saya:

    mbak datang aja ke makam nya, berdoa, paling gak salah satu keinginan Abang terpenuhi. Kalo komunikasi di dunia maya yg sampai dalam itu kan sesuatu yg biasa mbak. Saya juga sering mengalaminya kok. Kadang dengan orang yg kita tidak tau dan kenal tapi merasa cocok kita bisa lebih lepas untuk berbagi dan sharing masalah kita.

    keep spirit mbak

  5. Juminten mengatakan:

    normal ga normal?
    menurutku, tergantung siapa yg menilai.
    kalo yg ditanya org yg ga biasa berhadapan dgn dunia maya, katanya hidup kita aneh.
    tp sebaliknya, kalo yg ditanya adalah org2 yg udh biasa dgn dunia maya, ya ini normal2 aja. 😉

    aku seh dr dulu selalu berusaha menyeimbangkan dunia maya dan dunia nyata.
    dunia maya, dibawa ke dunia nyata…
    dan sebaliknya, dunia nyata di bawa ke dunia maya.
    jd yah kalo bisa seimbang antara keduanya, jangan sampai berat sebelah.
    hehehe… *sok bijak neh si Nilla*

    jd, ceritanya mau ke Jakarta neh, mbak? 😀

  6. nelayan mengatakan:

    gak, yat! gak normal!!! 😀

    maksute, semenjak kenalan ma lo lewat dunianya si maya (ngemeng2, maya sopo seh?!!), gw jadi gak normal gara2 lo…….hihiihi……jadi ikut2an gilaaaa……huahuahuahuahuhauhauauhahauhahahaha :ngacir:

    gw dukung lo, co’! mengunjungi sahabat baik dalam hidup maupun telah tiada itu tetap silaturrahmi. setidaknya, lo bantu kerinduan keluarganya sama almarhum karena lo termasuk dalam catatan beliau.

    eh, gw gak jadi dukung lo deh! 😀 si sapi ajah.. ;p lo kan berat, pake didukung (baca:gendong) sagala!

    ehuehuheuheuhuehuehuheuheuhue :ngacirlagi:

  7. merahitam mengatakan:

    Normal lah. Gak normal itu kalau dirimu suka menteror dan menyakiti orang lain. Merasa bahagia di atas penderitaan orang lain.

    Email, chat, blog, telepon, surat, itu cuma media. Saat terjadi komunikasi dua arah, itu real.

  8. stey mengatakan:

    saya rasa normal kok mbak..
    pertemanan kan bukan cuma masalah fisik aja, lebih ke hati..

  9. MenoTimika mengatakan:

    Dunia Maya kan Medianya aja jadi normal dunk.

    Tapi kalo Siang jadi malam dan malam jadi siang ya nga normal :)) :))

    Sampe saat ini lo msh gitu 😀

  10. realylife mengatakan:

    ya mungkin seperti kita ini ya para blogger
    namun silaturahmi harus tetap di jaga ya
    ketemu di dunia nyata ayo
    ketemu di dunia maya hayo juga

  11. sarah mengatakan:

    Gimana mau bilang normal kalo diri sendiri bilang gag normal. Jadi mbaknya normal ga? 😀
    Tapi menurutku normal2 ajalah yaa, dunia maya, dunia nyata.. akh..gag jauh beda sih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s