gendam

Temen2 di rumah bilang saya kena gendam, huahaha. Ceritanya, semalem saat asik di dapur bikin lilin, seseorang menggedor2 pintu sekitar pukul 21.00. Gw cuekin, apalagi dia menggedor horor gitu, ga sopan banget, ga ngucapin salam. Ditambah lagi gw sedang repot dengan kaleng panas tempat mencairkan lilin2, ah males. Tapi gedoran itu terus menerus, jadi gw ngalah dan buka pintu. Ternyata si M, temen kantor dulu tapi sekarang dah brenti.

Dia emang udah terbiasa di rumah ini, jadi gw suruh masuk tanpa basa basi. Ternyata dia bawa temen, perempuan, udah ibu2, bertopi, rambut cepak, bawa2 kardus gede dan tas gede plus tas kecil. Trus, tanpa basa-basi dia langsung bilang mo ijin biar temennya itu dibolehin nginep di rumah. Katanya dia udah ngomong ke Pak B, temen kantor yang kami tuakan di rumah ini. Trus gw tanya, itu temen apa. Dia bingung menjelaskan tapi akhirnya yang gw pahami dari omongan ga jelas itu adalah: ibu2 iu adalah temennya temennya temennya. Haduh…ga jelas gitu tapi masa gw mo ngusir? Ga mungkin keknya. Gw pikir yang penting udah ngomong sama Pak B, ya udahlah.

Gw ngelanjutin bikin lilin. Eh, si ibu2 nyusul ke dapur, nyeduh teh cina yang dibawa sendiri! Dalam hati, aneh banget nih orang? Pertama: ngaku pengusaha ekspor-impor kayu/furnitur ke Irak (apa Iran? Dia selalu kebolak-balik nyebutnya] lha kok nginepnya di kost gw, bukan di hotel mewah?
Kedua: dia ga ketrima masuk hotel karena semua id-nya ketinggalan di Jogja, tapi bukankah hotel butuh duit pembayaran bukan id?
Ketiga: oke, percaya seluruh id-nya ketinggalan di Jogja. Lalu gimana ceritanya dia bisa nyampe Balikpapan tanpa itu semua? Bukankah di bandara selalu ada pemeriksaan? Dan dia melewati berapa bandara sebelum ke Balikpapan karena katanya dia abis kemana2 dulu, Jakarta, Pontianak, dll?
Keempat: pengusaha ekspor impor yang super sibuk gitu lho…dan id itu gw pikir sangat vital apalagi untuk memulai bisnis di kota baru. Dan juga id seharusnya ditaro di dompet yg ga pernah lepas dari badan seolah menjadi kulit kedua. Ouh, apa karena itu dia numpang di kost? Karena isi dompet juga ketinggalan? Atau penampilan pengusaha2 sekarang emang kayak gini ya? :d
Eh, kesannya gw perhitungan banget yak? Bukan, gw bukan ga suka nolongin orang. Mbok ya jujur aja lagi butuh bantuan, jangan malah show of gitu, pengen nunjukin dia pengusaha kaya, super sibuk [sampe ga brenti nelpon untuk basa basi ngomong mo ijin nginep di tempat kita, walopun semua tuan rumah bela2in nyetop kesibukan dan duduk nemenin dia], nelpon dengan gonta ganti bahasa inggris, jawa, indo, ga jelas! Emangnya kita apaan?

Bukan juga kami pengen dihormati yang gimana banget. Tapi tamu juga harus jelas. Semalem sih Mbak T [salah satu roommate] protes, kok diterima sih? Ga jelas gitu temennya sapa? Kok bisa sih si M nunjukin kost kita? Kok pengusaha gede [katanya] tapi nginepnya dibatasi budget Rp 70.000 [ada ga sih di Balikpapan harga ini?] Trus sikapnya yang ‘feel like her home’ nyelonong kemana2 dan pemilik rumah yang kesannya jadi tamu, bikin minum, ngambil apa di kulkas, ngerokok seenaknya [padahal gw sering banget dalam sehari nyemprot ruang tamu dengan pengharum ruangan karena ga suka bau rokok]…aaah… terlalu banyak keanehan dan ga satupun dari kami yang bisa negur atau ngingetin omongannya yang kadang ga nyambung dengan keadaan sebenernya!

Saat bikin lilin itu gw jadi ngeri sendiri. Eh, cepet2 gw ke kamar nyingkirin buku2 tabungan dan deposito, dompet, hp, surat kendaraan, yang masih berhamburan karena tadi siang ga keburu lagi mo ke bank. Gw juga mikir, masa sih malem ini gw tidur bareng orang asing? Iiiih…cepet2 gw ungsikan bantal dan selimut ke kamar Mbak T. Pak B juga balik dari kantor, inget ma puluhan tanaman anthuriumnya. Pokoknya semua dah merasakan keanehan2 dari tamu satu ini dan mikir sama, gendam. Soalnya lagi banyak kejadian kek gitu di sini, hipnotis, gendam, apalah….

Yang aneh lagi, dia ga mau nginep di hotel selama seminggu karena mahal. Jadi dia mo nyewa rumah tapi harus yang ada AC-nya soalnya temen dia katanya yang dari Ostrali ga bisa tanpa AC. Tapi ketika dia ditawarin rumah lengkap seharga Rp 2 juta seminggu, dia bilang mahal. Lha, ketimbang di hotel? Paling murah 200 ribu, dikali tiga kamar dikalikan 7 hari? Iiiiih…aneh banget ga sih?

Akhirnya tadi malem gw tidur di kamar Mbak T. Pagi2 sebelum tuan rumah bangun, si tamu udah sibuk2 di dapur bikin minum, buka jendela [yang baru gw sadari tadi, alarmnya rusak lagi] dan sibuk bolak balik ga tau ngapain. Terpaksa gw dan tiga roommate bangun juga. Dia bersiap2 pergi, ngurusin ini itu. Nelpon kesana kemari dalam tiga bahasa. Ngepul ga abis2. Ngajak ngomong bisnis kayu ga brenti2. Eh, dia nelpon seseorang di Jogja [katanya], setelah ngomong bahasa inggris, jawa, lalu Indo lagi dia bilang: ‘ok, kamu catet nomer telpon baru saya ini. Trus saya sms nomor rekening saya yang bca ya’ Abis itu dia mencet2 hp. Weih…lagi2 gw takjub. Pengusaha kok ganti2 nomer dan ga pake kartu Halo misalnya jadi ga perlu bentar2 beli pulsa macem anak kost kek gw? Dan dia hapal nomer rekeningnya, diketik saat itu juga. wew…

Sebelum tamu itu pergi bareng M, dia ngambil sebotol minum di kulkas buat bekal di jalan. Kami ga akan melarang, bahkan dengan senang hati akan ngasih [cuma minum ini, brapa sih]. Kami cuma ga bisa nahan senyum ngeliat tingkahnya yang itu tadi… feel like her home. Ga nunggu dipersilakan, pokoknya inisiatif sendiri, ngambil2 aja :p

Bingung juga mo ngomong apa ke M atas kelancangannya itu bawain kita tamu ga jelas. Setelah tamu itu pergi disertai doa kami semoga dia ga balik ke rumah ini lagi, kami ngakak2 di ruang tamu. Kami akhirnya menyimpulkan si M kena gendam karena rasanya kok aneh ya dia mo jadi tukang ojek seharian penuh bahkan sampe hari ini demi orang yang tak dikenalnya dengan baik, bahkan melibatkan kami2 yang ga ada hubungan sama sekali. Dan … gw juga didakwa kena gendam. Karena ga bisa nolak ketika tamu itu mau tidur di kamar gw. Bener2 jadi inget beberapa kejadian gendam di sini… :p

Iklan

14 thoughts on “gendam

  1. kabarihari berkata:

    sepertinya masih ada lanjutannya ya?

  2. venus berkata:

    wuihh….serem banget. lain kali ati2 ah, co..

  3. Toga berkata:

    maap sebelumnya, sekadar baca posting ini ga bakalan kena kan yah?

    takutgendam.net.id

  4. gagahput3ra berkata:

    serem amat 😦

    Tapi biar kena gendam kayaknya otak wartawannya gak berenti nganalisa ya πŸ˜€

    Baru tahu gw lu suka bikin lilin πŸ™‚

  5. Juminten berkata:

    mbak…

    mbak yati…?

    mbak yatiiiiiiiiiiii….

    sadar, mbak!!!

    *nabok2 pipi mbak yati sampe yakin kalo mbak yati ga kena gendam*

    PLAK!!!

    *Oops, ditabok balik. huhuhu… :(*

  6. nelayan berkata:

    jangan sampai kena GENDAM, co!

    janganlah juga kau jadi DENDAM

    tapi jangan juga kau PENDAM

    cukup kau RENDAM saja!

    halah! ngemeng apaka’ barusan, di?

    ehuehuheheuheuheheuhue…… :ngacir:

  7. MenoTimika berkata:

    Bueh… Mayan dong dapet bayaran biaya menginap πŸ˜€

    Knpa nga disuruh nginep di kamar pak B aja, hahaha kan pas bpk2 ama ibu2…. πŸ˜€

    dan lebih beruntung lagi suaminya mba T nga dateng, kalo nga loe tidur berdua ama pengusaha ato tidur di depan tipi bawa bantal, selimut dan guling kaya dolo itu, kekekeke…..

    O, iya. janji gw dah ditepati πŸ™‚

  8. iman brotoseno berkata:

    terus balik lagi nggak dia..???

  9. mbah sangkil berkata:

    ati-ati aja mbak, kalo perlu semua minuman di kulkas di kasih obat tidur, biar dia tidur aja seharian hihihihihihihihi

  10. tito berkata:

    aku pernah tu, dicegat orang mau minta diboncengin naek motor. Dia minta diantar ke mesjid. Ya kuanterin aja. Trus hbs itu aku cerita ke mantanku, trus aku dimarahi. Kalau nolongin orang harus waspada ya mbak?

  11. puput berkata:

    wadoeh, bahaja itu madame. zonder asal zonder identitas, bisa mentjelakakan banjak orang.

    gendam itu memang tidak lah baik, madame. ikhlas kan sahaja. apalagi kalau gendam membara, bisa bahaja oentoek kita semuanja madame.

    hoogachtend
    vremde oosterlingen

    πŸ˜€

  12. merahitam berkata:

    haduh, serem banget. lain kali lebih waspada jeng..

  13. […] ini, kenangan tentangnya rasanya membuat dada gw berdarah2 lagi. Kamis malam kemarin, ketika ada tamu aneh di rumah, gw sempat sms-an ma Ale. Dia nanya apa gw bisa online malam itu, dia ingin ngobrol dengan gw. Tapi […]

  14. stey berkata:

    waduh..kok ngeri gitu sih mbak?tapi semua baek2 aja kan mbak?trus temen mbak yang disuruh nganter2 itu gimana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s