Bakat Menyebalkan

Zaman kuliah dulu, rasa2nya tak pernah sekalipun gw nongkrong bareng temen2 fakultas di Ekonomi. Enam bulan pertama kuliah, nongkrongnya malah di kantin Fakultas Pertanian yang jaraknya lumayan jauh dari FE. Semester2 berikutnya, gw nongkrong di Fakultas MIPA, Teknik, Kedokteran dan Sospol. Tentu saja, siang malam sisanya, gw habiskan di UKM Pers.

Tak heran, di awal2, setiap gw melewati tempat nongkrong anak Fisipol di pelataran Baruga AP Pettarani (sebutan untuk aula utama di Unhas, Makassar), gw sering banget mendengar gertakan, “Heh, anak Teknik ya? Kok berani lewat sini, setiap hari?!” Sekedar info, dua fakultas ini, Teknik dan Sospol, ga pernah akur di kampus gw.

Dengan jins belel, sobek di sana sini, sandal jepit, plus ransel di punggung yang menggembung seperti minggat dari rumah, wajar kalo mereka menyangka gw anak Teknik. Karena, sepertinya di semua universitas, Fakultas Ekonomi selalu identik dengan Chinese Town, harum semerbak, rapi, kenes, bla bla bla. Pokoknya ga ada yang sekumuh penampilan gw. Tahun2 terakhir di Unhas baru mereka tau kalo gw adalah ‘kawan’.

Kenapa gw ga pernah betah di fakultas sendiri? Ga taulah, rasa2nya gw ga menemukan apa2 di sana. Rasanya bodoh banget terpenjara di dalam ruangan kelas, belajar segala macem teori ekonomi mikro, makro, sementara nyata-nyata kemiskinan, pengangguran, bertebaran di luar sana. Belum lagi, gw sering muak melihat penampilan khas orang2 fakultas gw yang serasa berada di mall. So, mending gw mencari temen nongkrong yang nyambung, yang bisa berbuat lebih nyata.

Di Kedokteran, gw punya banyak temen nongkrong, semuanya cowok, angkatannya setahun di atas gw. Salah satu dari mereka, bahkan jarang pisah ma gw, siang malem. Biasanya kami nongkrong di kantin, atau di base camp mereka di fakultas, atau di rumah sakit tempat mereka praktek, atau gantian mereka nginep di tempat gw di UKM. Hehehe, bagi mereka, gw memang bukan cewek.

Sementara, gw dan beberapa temen lain, selalu bilang, geng anak2 Kedokteran ini adalah calon- calon dokter yang tak akan dikujungi pasien, hahaha! Gimana mo dikunjungi pasien kalo mereka ga pernah ada di ruang kelas belajar teori bedah membedah serta mengobati pasien? Padahal mahasiswa Kedokteran yang paling rajin aja, belum tentu bisa lulus tepat waktu.

Tentu saja, gelar yang kami beri pada geng itu, cuma becanda. Karena belum menjadi dokter pun, pengabdian mereka pada sesama, harus gw akui, top banget. Geng yang ini juga aktif dalam tulis menulis. Itu alasannya gw gaul ma mereka yang serba bisa ini. Mereka jauh lebih sosial daripada gw yang anak ilmu sosial (ga ada hubungannya ya? :p hehehe)

Sekarang2, kalo gw inget2, mungkin kebalik ya? Harusnya mereka yang menggelari gw: sarjana ekonomi yang buta soal ekonomi. Asli, gw ga mudeng soal2 ekonomi. Gimana mo ngerti, gw jarang masuk kuliah. Lebih asik kuliah di jalanan atau di fakultas lain. Gw mungkin memang lebih berbakat ‘ngurusin’ orang lain, ngerecokin urusan orang. Pokoknya berbakat menjadi orang menyebalkan. Makanya gw ngambil konsentrasi Manajemen Sumber Daya Manusia :p Tapi gw berusaha mengeleminir sikap menyebalkan gw dengan tidak melamar di bagian PSDM. Orang2 PSDM di kantor Anda, menyebalkan ga?

10 thoughts on “Bakat Menyebalkan

  1. venus mengatakan:

    halah. elu tuh pada dasarnya udah nyebelin dari sononya šŸ˜›

  2. kana mengatakan:

    PSDM itu maksudnyah HRD? sumpah nyebelin banget!!! hehe kalo lu ga mau dimusuhin orang2 sekantor jangan masuk di bagian HRd dweh! hahaha…

  3. Mbilung mengatakan:

    ooo nyebelin ya?

  4. trie mengatakan:

    kedokterannya bukan kedokteran hewan kan…??…*lariiiii sebelum dilempar sandal ma dokter komik*

  5. gessh mengatakan:

    saya ga punya kantor mba… šŸ˜¦ jd jangan tanya saya yah…

    cm mo nambahin…sejak ada FEM (fakultas ekonomi & manajemen) di IPB kok rasa2nya ud ga ada lg yg namanya bau amis atopun “prengus”…hmmm…semerbak mewangi…para bidadari berlenggak-lenggok dgn high heels-nya…tak lupa eye shadow serta lip gloss dipolesin…baju2 mahal dipamerin…

    tp kok…makin byk pula “ayam2 kampus?” nah loh??!!

  6. byru mengatakan:

    PSDM, klo kata kakak saya, di tempatnya bekerja ga terlalu berfungsi dengan baik, malahan jadi kek mengawasi dan melapori dengan ketentuan umum : mencari-cari kesalahan pekerja..

    klo di tempat saya, ga ada PSDM, yang ada malahan bagian kepegawaian
    *toenk* yang sangat suka melimpahkan kesalahan di sekretariat soal surat menyurat, padahal yang lambat masuk dari kepegawaiannya.. huhuhuhu…

  7. danu mengatakan:

    org psdm memang menyebalkan. tapi kalo gak ada dia org tuh susah juga. sepanjang dia gak bepihak sama perusahaan sih gpp yak, tp ada gak ya psdm yg 100prosen bepihak ama karyawan?

  8. crushdew mengatakan:

    wekksss jadi inget jaman awal kuliah…
    sendal jepit, tas ransel, kaos oblong….kemudian di tegur…
    “mbak, jangan ikut kuliah saya!”
    oh iya pak….keluar ke kantin dengan perasaan seneng dan bahagia…

  9. pendukung kapitalis mengatakan:

    jurusan apaan nih…bilangnya teori makro mikro tapi kok ngambilnya msdm….manajemen mah bukan ilmu ekonomi…kabur ah..

  10. soeltra mengatakan:

    ohh..sy jg baru tau ternyata anak ekonomi toH?sepertinya senior ya?
    iya bener,sy pernah ngerasain muak yg semuak-muaknya wkt di fakultas.
    anak2 sosial yg rasa sosialnya kuraang bgt! mana bnyk yg blagak jd hero klo turun ke jln (emangnya mlakukan perubahan cm lewat demo yg gak jls gitu apa?). msh bnyk cara man.. rekonstruksi paradigma gerakan mahasiswa!!!
    (knp sy jd ikut mencaci ya?haha..lg pms)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s