Surat Buat Sir

aku anak malam
ibuku bulan, ayahku bintang

makanya gw ga pernah tidur. kerjaan gw juga ‘mendukung’ gitu, masuk sore, pulang malem, larut malam maksudnya, nyaris pagi. jaman kuliah dulu, gw ga tidur karena banyak2 diskusi malem2, ditambah dengan ketakutan ma mimpi2 buruk jadi gw milih ga tidur, lalu kini karena kerjaan, akhirnya jadi kebiasaan. tidur malem minim, apalagi tidur siang, nyaris ga pernah kecuali kalo dah bener2 mendekati ‘tewas’.

makin malem makin melek hingga hantu2 memanggil-manggil dari peraduan

ya, malem dikejar dedlen bikin mata makin melek. karena harus nungguin kerjaan, gw nyambi browsing, ngeblog dan chating. mmm….dulu2 gw dikasih gelar ratu chating ma temen kantor. padahal gw ga begitu maniak chat. tapi gw ga tahan kalo ga ada temen ngobrol. lha…??? bedanya apa chat ma ngobrol yak?
pokoknya bedalah, gw cuma ngobrol ma orang2 tertentu yang bener2 nyambung. sejak makin intens kerja malem, gw makin banyak kenal dengan manusia malem lainnya di berbagai belahan bumi. entah temen milis, temen chat room dan sekarang, cuma dengan temen bloger. dengan para bloger, tentu saja saya merasa nyambung dan save. selalu ada bahan untuk diobrolkan lalu dituliskan, atau sebaliknya, selalu ada tulisan yang bisa diobrolkan.

maka demikianlah, gw pun akhirnya mengenal orang2 hebat dan bersahabat dari dunia maya yang kadang dilecehkan dengan kalimat ‘halah, cuma cyber, ga ngaruh’. salah, justru pengaruhnya gede buat gw. gw beruntung kenal dengan mereka2…diantaranya si dokter, yoyok, simbok, mas mbilung dan masih banyak lagi yang laen. gw berteman akrab dengan dunia cyber karena kerjaan dan karena kebutuhan. maka gw cuma bisa senyum2 kalo diledekin temen2, yati bisa mati tanpa internet, hidupnya dia di sana bahkan sampe ledekan playgirl cyber. Oh no, ga gitulah. tapi ‘me-nyata-kan’ temen2 ‘dunia maya’, iya, gw lakukan!

dan sampailah hari ini, ketika mas mbilung menulis di blognya tentang hari terakhirnya di Tokyo. gw lalu merasa ada sesuatu yang akan berkurang bahkan hilang dari hidup dan habit gw. dengan beliau, yang bergelar Sir Mbilung McNdobos, gw bisa ngobrol dari pagi hingga pagi lagi (potong masa istrahat tentu saja). Beliau, adalah kawan yang luar biasa, top banget dah, apapun bisa diobrolin.
Dari soal kerjaan sampe soal pribadi, dari gosip tetangga sampe kebijakan internasional, dari soal masa lalu, soal faktual hingga mimpi2 masa depan, dari musik jadul hingga musik ter-gress, soal buku sampe obrolan konyol, soal serius sampe soal2 ga jelas, obrolan paling tertib sampe obrolan gila. Apapunlah pokoknya! Anda benar2 kawan ngobrol yang teope begete Sir, terima kasih obrolan2nya.

ya, gw sedih…ough, terharu mungkin lebih tepat.
tapi setelah beliau kembali ke Bogor, ke tengah keluarga tercinta, beliau bisa hidup lebih sehat, hehehe. ga pake begadang lagi sampe azan subuh terdengar!
selamat menjalani hidup sehat sir, masih banyak mimpi yang harus diujudkan. Insya Allah, saya akan menagih Anda terus.

2 thoughts on “Surat Buat Sir

  1. tito mengatakan:

    horee aku disebut pertama

  2. venus mengatakan:

    hiks…iya, gw juga kehilangan šŸ˜¦

    tapi enakan gw, bisa sering2 ketemuan dan nongkrong sm beliau si paduka tuan. huhuuuuuyyyy…

    tapi, iya. sedih baca postingan ini šŸ˜¦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s